Cerita Bunda, Kehamilan

Drama Melahirkan Anak Kedua

Whua sekarang tanggal 17 Juni ya? Belum ada tulisan satu pun di Celoteh Bunda hiks. Entahlah detik-detik melahirkan malah gairah buat ngeblog jadi berkurang 😥
Eh ngomong melahirkan, Alhamdulillah saya sudah melahirkan anak kedua tanggal 8 Juni lalu 😍 Harusnya hari ini sih HPLnya. Tapi Alhamdulillah maju. Dan emang saya kepinginnya maju aja biar lebih tenang hehe. 
Trus trus gimana detik-detik melahirkannya? Hehe ini yang seru dan mau saya ceritain 😍

Detik-detik Melahirkan

Jadi tanggal 7 Juni, setelah isya dan habis menyusui Emir, perut saya udah berasa kontraksi. Awalnya saya pikir kayak kontraksi palsu yang biasanya aja, karena emang trimester ketiga sering kontraksi kalo lagi atau habis nyusuin.

Namanya kontraksi palsu ya hilang kalo dibawa istirahat. Tapi malam itu kok kontraksinya nggak berhenti. Saya pun ngadu ke suami. Eh dengan enaknya beliau bilang, “emang udah waktunya kali.” Haduh? Biar pun lahiran anak kedua, tetep aja deg-degan menjelang lahiran. Mertua pun ikutan nyuruh saya supaya jalan-jalan. Yowis saya mondar-mandir di dalam rumah. Bapak mertua pun ngasih air do’a untuk saya minum dan usap ke seluruh tubuh supaya lahirannya gampang. Tapi makin lama kontraksi makin hilang, yaudah saya tidur aja. 
Besoknya pas jam setengah 8 pagi, mulai kontraksi lagi. Saya mondar-mandir lagi. Feeling saya ‘kayaknya emang udah waktunya nih.’ Apalagi pas subuh saya emang berdo’a semoga bisa lahir hari Kamis sore atau Jum’at, karena hari bagus kan hehe.

Yauda setelah mondar-mandir, jam setengah 9 mulai teratur tuh kontraksi. Saya hitung udah 5 menit sekali. Suami nawarin apa mau periksa ke bidan? Saya bilang ntar ajalah nunggu bener-bener nggak kuat. Pas jam setengah 10 makin berasa kontraksinya. Akhirnya jalanlah ke Puskesmas deket rumah. Eh nggak jalan ding, tapi naik mobil karena rupanya saya udah nggak kuat jalan kaki haha. 
Pas sampe di Puskesmas, langsung dibawa ke Ruang Bersalin, dan begitu dicek ternyata udah bukaan 3 😱 Batin saya, yaampun keren banget gue bukaan 3 masih santai. Beda banget sama hamil Emir dulu, bukaan 1,5 aja udah nggak kuat jalan. Bukaan 2 udah nggak kuat turun dari tempat tidur saking sakit mulesnya. Nah yang sekarang, malah masih bisa mondar-mandir tadi di rumah. Trus pas kontraksi agak berkurang, saya pun masih bisa jalan-jalan di dalam ruang bersalin bahkan bolak-balik ke kamar mandi. Mana masih sempet main hp pula 😂
Dicek lagi jam 2 siang udah bukaan 4/5. Nggak ngerti juga kenapa bidannya harus pakai kata ‘atau’ tuh 😁 Nah di sini udah mulai nggak kuat turun dari tempat tidur. Dan makin lama makin berasa mulesnya. Makanya sampe ga percaya, masa sih masih bukaan 4/5? Huhu. Tapi kata bidannya memang segitu. Apalagi saya belum ngeluarin cairan apapun (darah/ketuban). Jadilah saya pun disuruh sabar 😥

Saya nggak berhenti buat baca sholawat, Bismillah, sama Ya Fattah (FYI, ini salah satu amalan yang pernah saya baca di postingan salah seorang blogger kalau beliau baca Ya Fattah saat mau melahirkan yang artinya Yang Maha Pembuka dan lahirannya pun jadi lancar). Selain itu juga makan kurma dan banyak minum biar tenaganya kuat. 
Nggak ada beda deh rasanya dengan lahiran yang pertama, mules yang kedua ini pun sama-sama dahsyat sakitnya. Sampai puncaknya, jam 15.30 TUSSSSS ketuban pecahhh. Bidan 4 orang pun berdatangan semua.

Drama: “Jangan ngeden!”

Drama banget deh di sini. Saya nggak boleh ngeden sampai si bayi keluar, eh tapi bayinya nggak keluar-keluar. Yang ada saya malah mules dan nggak kuat kalo nggak ngeden, ya udah saya ngeden aja 😂 Capek sih, tapi bayinya nggak keluar gimana dong!

Tapi ternyata ngeden saya itu keputusan yang tepat. Karena akhirnya si bayi mau keluarin kepalanya. Begitu kepalanya keluar setengah, saya ngeden lagi.
Di sini saya nyaris angkat p*nt*t. Kalo suami nggak bilang “rileks rileks, katanya nggak mau dijahit”, mungkin saya bakalan bandel kayak dulu (karena dulu harus dijahit huhu). Oke, saya pun menguatkan sugesti. Kata temen saya juga kalau mau aman, ikutin aja perintah bidannya. Yauda semua saya ikutin. Saya coba rileks, tarik nafas, buang nafas, ikutin semua intruksi bidan. FINALLY, jam 15.45 lahirlah seorang gadis yang cantik dengan sehat dan selamat 😍

Alhamdulillah…
Dan… Saya pun tidak dijahit sedikit pun!!! YEAY!! 😍😍👏👏👏👏👏
Whua luar biasa deh. Maha Besar Allah. Saya bisa melahirkan normal untuk yang kedua kalinya 😍 Berat bayinya pun lebih besar 2 ons dari kakaknya dulu. Ya pantes pas hamil terasanya berat aja bawa perut 😂

Fiewh.

Apakah ceritanya selesai? Beluuuum. Masih ada drama selanjutnya. Dan menyedihkan hiks. Next aja deh saya ceritain biar nggak kepanjangan 😁

21 thoughts on “Drama Melahirkan Anak Kedua

  1. dulu lahiran pertama smp keluar bercak darah campur lendir aku msh jalan2, krn gk enak tdr doang. Meskk jln smbl merem melek nahan sakit. Tapi dg jalan rasanya lbh gk skt, meski efeknya jd hbs tenaha, wakaka.

    Eh aku dua kali lahiran jahitan mulu krn refleks angkat pn*t. Hiks, yg ini pgn gak jahitan, smg bs deh 🙁

  2. Uwaaahh gemini girl :D. Pasti jd anak yg supel, ramah, pinter dan banyak temennya :D. Katanya kalo gemini begitu :).. Apapun, semoga slalu bisa jd anak kebanggan ortunya ya mba..

  3. Subhanallah.. tambah amalan ilmu lagi, padahal mbah saya namanya juga Mbah Fattah, hahahaha oke OOT. Walaupun lahiran yang kedua (insyaAllah) yang namanya proses melahirkan tetep aja ya bikin deg-degan. Alahmdulillah selamat Mbak Ade atas kelahiran putri keduanya.

  4. Selamat ya mba atas kelahiran putrinya. Saya juga melahirkan anak kedua jam 15.45 tgl 8 Mei 2017, jadi beda sebulan ya…Hebat euyy ga ada jaitan, kalau saya ada tapi engga tahu berapa, ngilu kalau tahu 😅

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *