Bincang Keluarga, Pernikahan

#BincangKeluarga: Jangan Cintai Aku Apa Adanya

πŸ‘© “Ade itu nggak bisa apa-apa lho, ga bisa masak juga.”

πŸ‘¦ “Nggak apa-apa, nanti juga bisa Bu 😊”

Itu sekilas percakapan antara ibu dan suami dulu, waktu kami belum menikah. Ibu pernah bilang juga ke suami kalo saya ini kadang takut kalo mati lampu malam-malam. Trus bilang, saya orangnya panikkan.

Baca punya Mbak Rosa:Β 

Jangan Cintai Aku Apa AdanyaΒ 

Yayaya, rasanya antara malu dan malu-maluin haha. Ya emang sih, saya itu kebanyakan sibuk di luar sampai nggak lihai buat ngerjain pekerjaan rumah tangga. (Baca: Tentang Kebiasaan-kebiasaan Sebelum Menikah). Bener juga kalo saya kadang takut saat mati lampu malam dan orangnya panikkan. Makanya, mungkin ibu ngerasa perlu ngasih tahu, supaya suami nggak kaget setelah nikah nantinya πŸ™ˆπŸ¦Ž

Eh bener aja, setelah nikah suami udah paham kalo saya nggak bisa masak. Tapi kalo untuk kerjaan lainnya ya masih bisalaaah. Sampai suatu ketika, saya disuruh suami buat masak. Saya hampir kelimpungan. Pasalnya kan harusnya dia tahu saya nggak bisa masak. Tapi dengan Bismillah, akhirnya saya nanya resep sup sayur ke kakak. Alhamdulillah, walaupun nggak sempurna, tapi rasanya nggak mengecewakanlah kata suami, ihiiiy.

Pas mati lampu malam, saya pernah teriak. Pernah riweuh juga nyari barang saking paniknya. Tapi suami kayak masih kalem aja gitu πŸ˜‚ Disitu saya bersyukur kalo ibu sudah membongkar ‘aib’ saya πŸ˜‚

Makanya pas Mbak Rosa ngajuin tema ini, saya langsung setuju banget. Karena saya pun merasa diterima apa adanya sama suami. Dia bisa menerima kalo saya nggak bisa masak. Bisa menerima kalo saya orangnya penakut dan panikkan. Pokoknya dia bisa menerima segala kekurangan saya.

Dulu saya sempat skeptis. Mana bisa sih orang kayak saya nikah sama laki-laki yang lebih banyak kelebihannya? Bahkan waktu ibu ngomong tentang semua kekurangan saya, saya sempat takut kalo suami nggak jadi ngelamar saya haha πŸ™ˆ But, finally alhamdulillah sekarang kami malah punya dua anak πŸ˜‚

 

Kekurangan itu pasti selalu ada

Saya bersyukur karena sering baca buku-buku tentang pernikahan. Dan sekali dua kali ikut seminarnya. Dari sana saya belajar, bahwa pernikahan itu sejatinya ‘saling’. Saling menghargai, saling menghormati, termasuk saling menerima kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Mustahil kalo kita bisa dapat yang sempurna. Istilah kasarnya, nikah aja sama diri sendiri kalo mau sempurna 😁 Pernikahan saya dan suami pun seperti itu. Setelah nikah, kami jadi lebih saling kenal. Oh ternyata saya punya kelebihan juga. Oh ternyata suami punya kekurangan juga. Dengan semua kelebihan dan kekurangan itu kami jadi saling melengkapi.

 

Jangan cintai aku apa adanya

Tapi suami pernah bilang, dia tidak suka diterima apa adanya. Maksudnya, dia lebih suka kalo diajak berkembang bareng-bareng. Kalo ada kekurangan yang perlu diubah, mari ubah sama-sama. Itu juga yang diterapkannya pada saya. Walhasil, kami saling sharing kalo ada sesuatu yang mengganjal di hati.

Semisal saya nggak bisa masak. Kalo diterima apa adanya, maka seterusnya saya nggak bisa masak. Tapi karena suami meminta saya masak, maka saya jadi belajar, bahkan sekarang saya jadi bisa masak ya walaupun masih sedikit. Intinya kekurangan itu bisa diterima KALAU SUDAH TIDAK BISA DIUBAH. Kayak misal pengen mata saya jadi sipit, ya nggak bisa haha. Karena emang udah dari sananya begini.

Sekarang saya jadi belajar lagi dari kata-kata suami itu. Kalau sebenarnya manusia itu BISA BERUBAH. ASAL DIA MAU. Tidak ada kalimat terima apa adanya, karena seperti lagu Tulus itu yang bunyinya,

Jangan cintai aku
Apa adanya
Jangan
Tuntutlah sesuatu
Biar kita jalan
ke depan

– Tulus –

Ya, jangan terima aku apa adanya. Tapi tuntutlah aku, agar kita jalan ke depan 😊 Dengan kita saling menuntut, maka kita akan sama-sama berkembang ke arah yang lebih baik. Dan tentu saja menuntutnya dengan cinta, bukan paksaan 😊

10 thoughts on “#BincangKeluarga: Jangan Cintai Aku Apa Adanya

  1. Dulu ibuku juga beberin semua aibku. Cengeng, tukang molor, makannya banyak. Tapi suami gak mundur hehe. Alhamdulillah πŸ˜€
    Awal2 memang longgar, kesini2 mulai dilurusin sifatnya satu2..

  2. Sepakat banget sm lagunya tulus eh sm tulisan ini
    Menikah hrs punya efek menjadi lebih baik bagi kedua pasangan klo gitu2 aja atau malah mundur ya harus dievaluasi tp tolok ukurnya tentu beragam termasuk kemajuan sikap pribadi sih aku bilang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *