Cerita Bunda, Kehamilan, Nursing While Pregnant (NWP)

Perbedaan Hamil Pertama dan Kedua

Kata ibu-ibu lain yang sudah berpengalaman hamil lebih dari satu anak, biasanya setiap hamil punya cerita sendiri-sendiri. Sama kayak saya yang juga sudah bisa merasakan perbedaan dari hamil pertama dan kedua sekarang. Meski kadang masih ngeluh karena hamil di saat anak pertama masih bayi, tapi ya seperti yang saya bilang di postingan ini, seharusnya saya banyak-banyak bersyukur. Karena ya gimana nggak bersyukur, kalau Allah sudah memberi kemudahan untuk hamil pada saya. Perkara anak masih bayi, Allah pastilah sudah punya hitungannya sendiri 🙂
So, (buat saya) lebih berat mana hamil pertama dan kedua? Hmm, hamil itu sebenarnya enak dan ngangenin haha. Apalagi setelah lewat usia 7 bulan ke atas 😀 Tapi saya akui, meskipun aura saat hamil memang lebih kelihatan dan jadi ibu hamil itu saya merasa banyak sekali diistimewa dan dimuliakan, ada kalanya saya juga mengalami balada-balada ibu hamil. Terlebih di trimester pertama dan ketiga. Ya mual-mual, ya nggak mau makan, ya sesak nafas, ya begitu deh. 
Jelasnya, ini dia perbedaan hamil pertama dan kedua:

Hamil pertama, mual dan nggak mau makan. Hamil kedua, mual tapi masih mau makan.

Bener deh, hamil Emir dulu itu bisa dibilang ekstrem. Pas awal-awal tahu hamil, lahdalah saya malah mual banget rasanya. Entah itu sugesti aja atau memang sudah bawaan. Yang jelas saat itu saya sama sekali nggak mau makan. Karena mualnya bener-bener nggak enak >_< Jadi begitulah setiap kali mual, saya juga muntah berkali-kali. Sampai capek rasanya bolak-balik ke kamar mandi -_- Alhasil, mau makan pun jadi nggak selera. Bahkan ngebayangin makanan paling favorit dan enak sekalipun tetep nggak selera. Kalau lagi mual begitu, maunya tidur aja seharian -_- Untungnya sih, masih mau minum air putih, jadi nggak dehidrasi. Dan ada ayahnya Emir yang memaksa saya supaya tetap makan. Kalau beliau sudah ngomong saya egois, wis langsung saya tepis deh itu rasa nggak selera >_< Dan Alhamdulillahnya mual parah tidak setiap hari. Jadi kalau nggak mual, ya saya tetep makan kayak biasa. 
Di hamil kedua ini, saya tetep mual di trimester awal. Nggak enak juga rasanya. Tapi anehnya saya jarang sekali muntah. Rasa kayak ada yang mau keluar sih ada, tapi nggak sampai muntah. Jadinya untuk makan pun saya tetep selera aja. Apalagi sekarang juga ada Emir yang harus saya pikirkan. Niat untuk tetap menyusuinya sudah kuat sekali, jadi memang saya harus isi amunisi supaya nggak lemes 🙂

Hamil pertama, nggak mau nyium bau masakan. Hamil kedua, nyium bau masakan biasa aja tuh, hehe.

Hamil pertama walaupun mual, saya tetep mau masak. Cumaaaa, saya hanya bertugas menyiangi sayuran dan menyiapkan bahan-bahannya. Selebihnya, kalau sudah kena kompor, suamilah yang melanjutkan hehe. Karena benar-benar nggak kuat nyium aroma-aroma bumbunya >_<
Beda di hamil kedua ini. Karena rumah sedang direnovasi, dan saya sekeluarga harus ngungsi di kosan, jadi saya nggak pernah masak. Tapi, kalau tetangga lagi masak dan aromanya sampai ke kosan saya duh saya malah menikmati haha. Tetangga kayaknya lagi masak enak :/

Hamil pertama, nggak mau dandan sama sekali. Hamil kedua, bawaannya pengen perawatan aja.

Boro-boro dandan pakai make-up, pakai bedak aja saat hamil pertama itu males banget! Makanya, mau di rumah atau keluar pun saya polos aja gitu -_- Entahlah kalau kelihatannya kusam -_- Apa ya, eneg aja nyium bau pelembab, bedak atau lipgloss atau lipstik gitu. Bahkan eneg juga nyium hand body -_-
Eeh hamil kedua ini malah pengennya perawatan aja. Yang biasanya nggak mau pakai krim-kriman, sekarang saya justru lagi rajin pakai krim siang malam. Begitu pun kalau keluar, saya tetep dandan. Ya pakai pelembab, bedak, lipstik, atau pun hand body. 

Hamil pertama, nggak gampang capek. Hamil kedua, cepet capek.

Hamil pertama itu, trimester awal sekalipun mual-mual, buat diajak jalan masih enak aja. Sekalipun saya harus mabuk perjalanan, tapi saat udah sampai tujuan ya menikmati aja jalan-jalannya.

Di hamil kedua justru saya lebih cepet capek. Saya nggak tahu apa ini faktor mengurus anak atau bukan. Yang jelas untuk berdiri aja nggak tahan lama. Maunya cepet-cepet duduk. Apalagi kalau udah gendong anak, duh nggak kuat berdiri dan jalan lama-lama. Makanya, biasanya kalau lagi di luar ya lebih banyak ayahnya yang gendong Emir hehe.

Hamil pertama lebih banyak tidur zzzz. Hamil kedua, sedikit tidur.

Apalagi pas trimester awal, euh yang ada saya tidur mulu -_-. Nggak banyak gerak, banyakkan tidurnya. Masak pun jarang. Pas udah trimester kedua dan ketiga aja baru hampir setiap hari masak. Itu pun habis masak biasanya saya ngantuk, tidur lagi deh. Nanti habis zuhur tidur lagi sampai ashar. Ya sepanjang hari banyak tidurnya pokoknya -_-

Nah sekarang justru saya lebih banyak gerak. Ya iya ada anak yang harus diurus hehe. Bangun pagi-pagi, mandiiin anak, ngajak main anak, kalau lagi masak ya masak. Pas anak tidur kadang saya ngerjain pekerjaan rumah yang lain. Selain itu saya juga lebih banyak nulis sekarang. Entah ya, udah ada anak malah lebih produktif :v

Yah, kayaknya itu deh perbedaan hamil pertama dan kedua. Yang kelihatan sih baru lima. Entah trimester kedua dan ketiga apakah ada perbedaan dengan hamil pertama lagi apa nggak. Kita tunggu aja 😀 Yang pasti, saya udah nggak sabar menanti si dedek kedua lahir hihi. Biar Emir ada temennya :))

6 thoughts on “Perbedaan Hamil Pertama dan Kedua

  1. wah, baru tau saya ternyata ada perbedaannya ya secara perilaku ketika seorang wanita hamil pertama dan kedua..

    tetapi secara psikologis sih hamil anak kedua tentu ajah gak akan setegang ketika hamil untuk pertama kalinya ya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *