Cerita Bunda, Parenting

Perhatian pada Anak Seutuhnya

“Masa 0 sampai 3 tahun adalah masa golden age nya anak-anak.” Demikian kata kakak ipar suatu hari. Memang benar sih, saya juga pernah baca begitu.
Sebenarnya kalimat di atas itu hadir karena obrolan saat buka bersama dengan keluarga suami Ramadhan lalu. Jadi ceritanya, saya lupa tepatnya, ibu saya tiba-tiba nyeletuk (waktu itu masih ada ibu di Surabaya) saya ini keseringan main Handphone dibanding merhatiin Emir -_- Jleb banget. Padahal saya main Hp juga ada alasannya. Entah mengecek email ataupun mengecek notifikasi di media sosial *eh. Duh, tapi ya nggak usahlah dipublikasikan gitu bu. Aku kan malu T_T
Sejak disindir itu saya jadi mau buktiin, bahwa saya juga tetap perhatian ke Emir. Walaupun memang saat ada ibu kemarin, saya masih merasa bebas karena merasa ada yang jaga Emir juga. Jadi deh merasa masih bisa main Hp lah ckck.
Eh nggak lama kemudian tersindir juga dengan kalimat teman yang bilang bahwa mainan bayi itu sesungguhnya adalah orang tuanya. Lagi-lagi kalimat tersebut hadir saat saya menunjukkan foto Emir yang sedang anteng dengan mainan barunya. Lalu sang teman lain bilang bahwa anaknya nggak anteng kalau cuma dikasih mainan, baru anteng kalau ngobrol dengan ibunya. Teman-teman lainpun meng-iyakan karena merasa pengalamannya sama. Ealah, jadi saya harus gimana dong u_u

Barulah setelah tidak ada ibu di rumah, saya mulai merasa harus lebih memperhatikan Emir. Seperti saya katakan di postingan kemarin. Emir tidak bisa ditinggal meski sebentar saja kalau dia sedang melek. Dia sudah pintar memberi kode minta diperhatikan. Kalau tidak, dia menangis manja gitu. Dibiarkan lama, malah semakin kejer nangisnya. Bahkan, meski saya ada di sampingnya, namun saya sibuk dengan yang lain, dia sudah merasa dan menangis lagi ckck. Tidak bisa hanya diberi mainan lalu ditinggal dan anteng. Tetap saja harus ada saya yang mengajaknya bermain. Ya jadi memang harus full deh perhatiannya :v

Memang benar ternyata, saat saya memperhatikan Emir seluruhnya,dia justru tersenyum senang. Meski hanya saya ajak ngobrol, dia memperhatikan. Jadi setiap kali saya terpaksa harus melakukan sesuatu, ke toilet misalnya, saya ajak bicara dia, “bunda mau ke kamar mandi dulu ya sebentar.” Atau makan, “bunda makan dulu ya sayang.” (tetap makan di sampingnya). Seperti juga saat saya mau mandi atau hal-hal lainnya. Agar dia tidak merasa tidak diperhatikan. Alhamdulillah hasilnya, Emir lumayan anteng. Ya karena ditinggalnya kan juga tidak lama-lama.

Hikmahnya, saya yang harus mengalah demi Emir. Biar bagaimana, saya ibunya. Seseorang yang pertama kali anak kenal. Kalau ibunya saja kurang perhatian, bagaimana si anak merasa nyaman dan tumbuh dengan baik?

So, jadi orang tua memang harus terus belajar. Bukan anak yang belajar dari orang tua, justru seringkali orang tua yang belajar dari anak 🙂

8 thoughts on “Perhatian pada Anak Seutuhnya

  1. yah begitulah
    kadang teori g semanis prakteknya
    makanya kalau ada teori parenting aku pilih2 ada yang bisa dipraktekin ada yang nggak. soale yg ngalami beda2 sikon beda2 anak ya beda2 juga 🙂
    btw, nanti setelah emir mulai bisa jalan berlari dll lebih banyak ijin bentarnya karena kadang egoisme ibu juga mulai bertambah. Yang ada sebel walau ketawa tapi ttp ae sebel. kadang aku aja bawa raffi pup :v sampe sekarang kalau pup dia buka pintu wc dan blg kok lama pupnya :v *pengen tak lempar gayung wkwkkw pdhl me time itu me time

  2. Iya Mak. Praktek memang selalu butuh usaha ckck. Aku juga kadang masih egois. Selama Emir anteng, masih suka kutinggal ngapa-ngapain -_- Semakin gede, semakin sulit buat ditinggal ya Mak :v

  3. Baca ini jadi diingetin lagi. Udah tahu sih, tapi diingetin lagi. Bener kata Mba Suria, kadang-kadang ego kita jadi gede. Pengen sendirian. Kadang-kadang di kamar mandi lamaaa banget. Tapi namanya anak yaa, mereka ga ngerti, untuk saat ini. Akhirnya kita yang ngalah sambil terus ajarin anak supaya lebih mengerti.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *