Cerita Bunda, Menyusui, Tandem Nursing

Rasanya Tandem Nursing

Tandem nursing is menyusui dua bayi. Gimana rasanya nyusuin dua bayi? Alhamdulillah, luar biasa! Haha. Rasanya kerjaan saya sekarang tuh cuma nyusuin aja πŸ˜‚ Lebay ya? Hihi. Gimana nggak, kalo abis kelar nyusuin adik, kakak nangis. Kakak selesai, adik balik nangis. Gitu aja terus 😰

Tapi ya emang keinginan saya sih begitu. Dari awal hamil saya emang masih niat buat nyusuin bahkan setelah Elis lahir udah niat nanti mau tandem nursing. Dan sekarang ya tercapai. Meski rasanya ternyata capek bo! Haha.

Emir harus dikasih suforΒ 

Sebenernya Emir pun nggak pure ASI sekarang. Karena udah dicampur susu formula. Huhu, oke idealisme saya harus runtuh untuk memberi Emir ASI aja selama 2 tahun. Pertama, karena desakan orang sekitar yang ngeliat saya kasihan harus berbagi nutrisi waktu hamil. Kedua, gara-gara drama kontraksi setelah melahirkan kemarin. Akhirnya ya sudahlah mau nggak mau saya harus rela Emir mulai diberi sufor.

Lho, kenapa nggak dipompa aja ASInya? Oh, sudah. Bahkan saya sudah beli pompanya. Sudah saya coba juga. Tapi masalah saya dari dulu, kalau dipompa entah kenapa ASI yang keluar sangat sedikiiiiit. Mungkin karena sayanya juga nggak rajin kali ya, jadi ya udah keluarnya segitu-gitu aja *hopeless huhu 😞 Jadi mau nggak mau, saya relakan Emir dikasih sufor. Toh, sufornya juga Alhamdulillahnya cocok dan nggak menimbulkan keluhan apa-apa.

Sejujurnya saya juga terbantu sih dengan Emir dikasih sufor. Karena misalnya saya lagi nyusuin adiknya dan Emir rewel, tinggal dikasih susu aja. Walaupun sering juga dia maunya nempel sama emaknya, alias maunya ASI juga πŸ˜‚ Apalagi kalau mau tidur, Emir maunya langsung nyusu ke saya. Jadi bisa dibilang sufor memang sebagai pendamping aja.

 

Apa aja sih keluhan tandem nursing?Β 

Pertama, ya itu tadi, capek! Haha. Jangankan nyusuin dua bayi, satu bayi aja bisa pegel-pegel badan. Makanya kesehatan harus benar-benar dijaga. Karena capek, mau nggak mau kitanya harus atur diri supaya nggak gampang sakit. Jaga asupan makanan supaya cukup karena buat tiga orang. Dan harus istirahat yang cukup.

Baru aja dua minggu yang lalu saya harus terkapar karena sakit. Duh nggak enak banget! Cuma masuk angin biasa aja, tapi rasanya nggak enak. Kepala pusing, perut eneg, badan panas. Whua, di saat kayak gitu nggak bisa mikirin pengen istirahat full karena ada dua bayi yang harus disusuin hiks. Emir mungkin bisa dikasih sufor, tapi adiknya kan enggak. Karena dia harus mendapatkan ASI ekslusif selama 6 bulan.

Kedua, rasanya nggak sempet ngapa-ngapain πŸ˜‚ Lagi-lagi kalau Emir mau dikasih sufor its ok, tapi yang repot kalau dia lagi nggak mau. Kadang harus adiknya yang ngalah dulu, karena yang lain kewalahan jaga Emir kalau udah rewel πŸ˜‚ Akhirnya saya nyusuin Emir dulu, baru adiknya. Nanti kalau Emir bangun lagi, balik lagi disusuin, lalu adiknya malah ikut bangun juga. Haiyaa… tuh kan kerjaan saya rasanya cuma nyusuin doang πŸ˜‚

Untungnya sekarang ada ibu. Jadi ada yang bantuin. Makanya mungkin nanti saya berniat pakai asisten buat urusan rumah. Supaya dua bayi ini bisa kepegang.

Ketiga, hmm apa ya. Udah sih kayaknya cuma dua aja keluhannya πŸ˜…

Selebihnya, so farΒ saya menikmati. Tandem nursing kan emang keinginan saya. Jadi kalau saya juga yang capek dan repot, yaudah terima nasib kekekek. Yang penting saya harus bersyukur karena ASI saya justru makin melimpah. Sama kayak waktu pertama lahir Emir dulu yang sampai basah-basah kena bajunya πŸ˜‚

Dan bersyukur juga, Emir masih mau minum ASI meskipun udah kena sufor. Adiknya pun nggak ada drama-drama nggak mau nyusu meskipun dia sering ngalah karena harus nunggu kakaknya dulu πŸ˜‚

So, alhamdulillaaaah wassyukru lillahΒ πŸ˜‚

18 thoughts on “Rasanya Tandem Nursing

  1. Kalau saya dulu senpat Nursing While Pregnant aja. Tapi nggak bertahan lama karena pas hamil jadi ada kontraksi dan ngeflek akibat dari menyusui. Rasanya menyusui pas hamil pun nggak enak dan nggak nyaman sekali rasanya puting disedot. Aneh deh pokoknya. saya sempat gregretan

  2. Kebayang repot dan capeknya mbk, wong saya yang menyusui satu anak aja, kerjaan rumah kadang sampai gak kepegang. lha habis nyusuin adiknya, kakanya minta makan samai2 gk sempat mandi juga pernah ahahaha

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *