Cerita Bunda, Kehamilan, Tips

6 Hal yang Saya Lakukan Saat Usia Kehamilan 7 Bulan

Berbeda dengan hamil Emir dulu, hamil yang kedua ini buat saya terasa lebih lama. Hihi nggak tahu ya, apa karena sekarang lagi di kosan dan bukan di rumah sendiri (baca: Emir Sakit dan MPASI Pertama Emir), atau bagaimana. Yang paling bikin berasa sih mungkin karena jarak dari kontrol ke dokter kandungan pertama ke kedua, kayaknya kok lama banget *efek udah ga sabar kali :))* Kalau hamil Emir dulu malah ngerasanya tau-tau udah tiga bulan aja, tau-tau udah 7 bulan aja, sampe tau-tau udah lahir aja *eh :v 
Ngomongin usia kehamilan 7 bulan biasanya ibu-ibu hamil sudah sumringah. Karena selain besarnya perut lebih kelihatan, usia 7 bulan ini memang memasuki detik-detik menegangkan karena sebentar lagi akan melahirkan. Tidak terkecuali saya. Dulu sumringah banget pas udah 7 bulan. Karena pas hamil, saya nggak kelihatan kayak orang hamil. Bahkan pernah ketemu ibu-ibu yang lagi hamil juga pas saya hamil 5 bulan. Beliau kaget banget pas tahu usia kandungan saya sama kayak usia kandungan beliau. Iya, beliau juga hamil 5 bulan tapi perutnya lebih besar 😀 Nah pas 7 bulan, baru deh perut saya mulai kelihatan hamil. Mungkin karena postur badan saya kecil kali ya :))
segini kira-kira pas saya 7 bulan 😀
via https://www.pexels.com/photo/motherhood-parenthood-pregnancny-mother-59894/
Selain sumringah karena seneng perutnya udah mulai kelihatan, saya juga seneng karena udah nggak mabuk sama sekali. Iya saya mual sampai 5 bulan waktu itu -_- Makan pun sudah lebih lahap. Mulai deh kelihatan gemuknya juga. Tapi tetap, sejak awal saya selalu punya keinginan kuat untuk bisa melahirkan normal. Maka dari itu, di usia 7 bulan saya sudah mulai melakukan hal-hal yang sekiranya bisa mendukung supaya bisa melahirkan normal. Apa saja itu?

1. Jalan kaki setiap pagi

Katanya usia 7 bulan kepala bayi sudah bisa pindah posisi. Dan banyak orang tua menganjurkan untuk sering-sering jalan kaki di usia ini. Jadi saya mulai merutinkan jalan kaki sehabis subuh. Nggak jauh-jauh, paling keliling lingkungan rumah aja. Biar nggak boring, ya ajak suami hehe. Nanti pulangnya bisa langsung belanja atau beli sarapan deh.

2. Sering nongkrong dan perbanyak sujud

Ini juga anjuran para orang tua dan dokter sih. Ada hikmahnya dulu belum punya wastafel khusus tempat cuci piring. Jadi ya nyuci piringnya masih di bawah. Otomatis itu harus nongkrong. Sengaja saya nggak pakai dudukan, supaya melatih si bayi untuk pindah posisi 😀 Selain itu juga perbanyak sholat sunnah. Supaya dapet banyak sujudnya 🙂

3. Posisi tidur miring kiri

Tepatnya sih semenjak awal hamil, saya lebih nyaman tidur dengan posisi miring ke kiri. Lebih nyaman aja buat saya. Dan ternyata ini juga posisi yang baik untuk ibu hamil menurut ilmiahnya.

Sangat dianjurkan setelah kehamilan 16 minggu, sebaiknya ibu hamil tidur dengan posisi miring ke sebelah kiri, karena posisi ini memberi keuntungan untuk bayi anda untuk mendapatkan aliran darah dan nutrisi yang maksimal ke plasenta karena adanya vena besar (vena cava inferior ) dibagian belakang sebelah kanan svina yang mengembalikan aliran darah ke tubuh bagian bawah ke jantung. yang juga dapat membantu ginjal untuk membuang sisa produk dan cairan dari tubuh ibu sehingga mengurangi pembengkakan pada kaki, pegelangan kaki dan tangan.
Sumber: http://bidanku.com/posisi-tidur-yang-baik-selama-hamil

4. USG 4 dimensi

Namanya juga anak pertama hehe. Pasti ingin yang terbaik. USG 4 dimensi ini juga bagus buat melihat apakah ada kekurangan atau penyakit pada bayi kita atau tidak. Dan di usia hamil 7 bulanlah bagusnya dilakukan. Alhamdulillah waktu itu Emir tidak kekurangan satu apapun, bahkan waktu diUSG sangat aktif. Sampai-sampai untuk melihat kelaminnya susah banget :v

5. Mengabaikan mitos dan tetap bahagia + positive thinking

Dari mulai hamil sampai melahirkan pasti banyak banget mitosnya. Selama mitos tersebut tidak terbukti menurut ilmiah, saya cuek-cuek saja hehe (baca: Terjebak Mitos? Lakukan 3 Cara Ini!). Makanya pas hamil saya berusaha banget untuk menjaga hati dan pikiran tetap tenang dan bahagia. Karena lagi-lagi menurut ilmiah, pikiran ibu hamil bisa berpengaruh ke janin. Karena saya nggak mau lahirannya jadi susah, jadi tetap harus mengontrol hati dan pikiran supaya tidak stres.

6. Belanja keperluan bayi

Nah ini juga salah satu mitos. Katanya pamali kalau belanja keperluan bayi pas belum 8 atau 9 bulan. Saya cuek aja hehe. Karena kami sudah USG rutin dan tidak ada kekurangan apapun pada bayi kami. Bahkan karena kami juga sudah mengetahui jenis kelaminnya jadi lebih mudah. Dan memang udah nggak sabar banget beli segala pernak-pernik bayi yang lucu-lucu. Ya bajunya, ya celananya, popoknya, dan aksesoris lainnya 😀
Yap, 6 hal itu yang saya lakukan saat usia kehamilan 7 bulan. Dengan semuanya dilakukan dari 7 bulan atau fase awal trimester akhir, ke sininya kami jadi lebih dimudahkan. Finalnya, Alhamdulillah Emir bisa lahir dengan persalinan normal 🙂 Kepinginnya yang kedua ini nanti juga normal hehe. Aamiin 🙂
Kalau Bunda yang juga lagi hamil gimana? Apa aja sih yang Bunda lakukan? Atau ada yang sudah masuk fase 7 bulan juga? 😀
Semoga kita semua sehat dan lancar terus sampai persalinan ya ^^

5 thoughts on “6 Hal yang Saya Lakukan Saat Usia Kehamilan 7 Bulan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *