Cerita Bunda

Bisakah Aku Mengurus Dua Anak?

Hari ini ayah dan ibu pulang. Sudah 2,5 bulan mereka nemenin saya ngurus Emir dan Elis. Aduh, sedih banget rasanya. Rumah mendadak sepi kayak sedia kala huhu.

 

Aku tak biasaaa 🎶

Saya tahu ini pasti pertama-tamanya aja sedih karena sebenernya saya udah biasa cuma ditemenin Emir aja pas suami kerja. Tapi mungkin saya kaget karena biasanya ada temen pas suami kerja. Ya temen ngurus anak. Ya temen ngobrol-ngobrol cerita tentang keluarga. Trus setiap bangun tidur, ayah ibu juga udah bangun duluan. Eh setelah mereka pulang, jadi sepi lagi deh rasanya hiks. Apalagi Emir juga udah akrab banget sama neneknya. Kemana pun neneknya, pasti diikutin. Dan hari ini, dia pun terlihat sedih karena di rumah udah nggak ada abah dan nenek 😞

Ditambah lagi kekagetan saya karena sekarang bukan hanya Emir yang saya urus. Tapi juga Elis. Yes, praktis saya harus belajar mengurus dua bayi sendirian di saat ayahnya kerja.

 

Bisakah aku mengurus dua anak?

Sedih, iya. Lagi-lagi karena biasanya ada ibu yang bantu saya. Belum lagi pikiran saya melanglang buana gimana ya nanti? Apa saya bisa ngurus dua bayi ini sendirian? Gimana kalo dua-duanya rewel? Aduh gimana dong gimana dong? *oke mulai lebay. Ini tuh ngingetin saya ke memori saat tahun lalu ibu pulang juga. Saya juga berpikir gimana nanti saat ibu pulang, apa saya bisa ngurus Emir sendirian? 

Faktanya, dulu bisa ternyata! Entah sekarang *eh. Dulu lancar-lancar aja ngurus Emir. Tapiiii, itu kan dulu. Saat anak saya masih satu. Lha sekarang? Piye iki ono dua bocah 😄

 

Pasti bisa! 💪

Tapi lagi, ya namanya manusia. Kadang pikirannya terlalu jauh. Sebenernya mah mungkin bisa aja. Buktinya ternyata saya bisa ngurus Emir tanpa bantuan siapapun. Nah sekarang mestinya saya juga bisa ngurus dua bayi yaa.

Sebenernya *ini sebenernya mulu* saya dan suami mau nyari asisten. Bukan buat jagain anak sih. Istilahnya mah buat nemenin saya aja. Karena saya kan nggak kerja di luar dan cuma di rumah. Tapi apa daya, belum nemu-nemu. Sempet ada sih yang nglamar, tapi beliau minta Emirnya dibawa pulang ke rumahnya. Trus sore diantar lagi gitu ke rumah saya. Lah saya nggak mau dong. Apalagi beliau kan orang baru. Nggak bisa saya percaya gitu aja. Hmm mungkin bener kata orang, nyari asisten rumah tangga tuh kayak nyari jodoh. Susah.

Finally, saya dan suami nggak mau ngoyo lagi nyari asisten. Karena semakin kita ngoyo kok rasanya kayak makin susah dapetinnya. Jadi sekarang kami milih urus berdua aja dulu. Gimana nantinya, apa bisa nggak nya, ya kita lihat aja. Sering kan, apa yang kita pikirin, apa yang kita khawatirkan, malah nggak terjadi kenyataannya. So, yauwis kami nikmati aja dulu sekarang.

Saya pun yang agak deg-degan, ketar-ketir, mulai ngeyakinin diri kalo saya bisa urus dua bayi ini. Dan untungnya suami juga kerja di rumah. Semisal waktu makan dan sholat, kami bisa gantian. Ya mungkin itu aja yang ngubah rutinitas kami. Yang tadinya kami bisa agak senggang karena ada yang bantu, ya sekarang pintar-pintar aja bagi waktu dan tugas.

Lalu urusan yang bisa didelegasikan ya kami delegasikan. Kayak makan, sekarang pakai catering aja. Setrikaan, cus taruh laundry. Ya kan begitu katanya. Jangan memaksakan diri untuk mengerjakan banyak hal, apalagi dengan mengorbankan anak. Intinya orang tua harus tetap waras. Dan benar, hanya dua urusan yang tidak bisa didelegasikan. Yaitu urusan anak dan kasur *eh.

Nah teman-teman, mohon doakan saya ya hehe. Karena saya ini orangnya panikkan, duh 🙈 Jadi tolong doakan supaya saya bisa mengurus anak dengan tenang 😁 Dan yang pasti, bisa sabaaaaarrrr. Aamiin 🙏😁

 

Psst, maafkan hari ini #BincangKeluarga nya absen dulu ya hehe. 

14 thoughts on “Bisakah Aku Mengurus Dua Anak?

  1. kdg aku pengen ngakak sendiri klo ada niat ngelaundry baju. Masalahnya cucian seipet aja pake dilaundry, dicuci tiap hr jg gk berat, cuma aku males, haha.

    Sebenrnya klo kepepet insyaAllah bs mba. Aku baru plg dr RS ngurusin 2 anak berdua sm suami. Kuncinya jgn ngoyo. Cape ya bobo, haha

  2. Aaah jangankan 2,5 bulan..saya yang kalo dikunjungin orang tua dirumah 3-5 harian aja kerasa banget sepinya..apalagi 2,5 bulan..
    kalo saya pasti pake acara drama mewek mewek dulu sebelum ditinggal hehehe..
    semangat ya mbaak jagain 2 bos ciliknya

  3. Di tinggal pulang atau tinggal jauh dri bapak ibu itu rasanya berat pengen mewek, apa saya bisa ini ?itu? dan saya juga begitu, semua akan bisa karena terbiasa mba,,heheh..semangat terus ya mbaa:)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *