Cerita Bunda, Kids, Parenting

Idealisme Ibu Baru, Antara Ekspektasi dan Realita

Sebagai calon ibu baru, saya sering banget baca buku atau artikel tentang parenting dan anak. Bahkan dari single malah saya sudah rajin ikut seminar parenting πŸ˜… Hal ini yang akhirnya menjadikan saya punya idealisme-idealisme sebagai ibu dalam membesarkan anak nantinya. Maunya harus begini, harus begitu. Nggak boleh ini, nggak boleh itu.

Yah begitulah. Sampai kini beneran jadi ibu, akhirnya saya merasakan apa yang dibilang orang banyak, kalau “praktek tidak semudah teorinya.” πŸ™ˆ

Sebenarnya sih, saya merasa beruntung juga, karena bisa jadi orang tua dimana zaman sudah semakin maju dengan ilmu pengetahuan dan teknologinya. Termasuk urusan ilmu parenting dan anak yang sekarang jauh lebih berkembang. Tapi ada situasi dan kondisi yang membuat saya nggak mudah mempraktekkan semua teori yang sudah saya baca. Jadilah antara ekspektasi dan realitanya seringkali berbeda πŸ™ˆ

 

Antara ekspektasi dan realita ibu baru

  • Popok sekali pakai

Ekspektasi: Nggak mau sering-sering pakaikan anak pospak.

Realita: Full pospak.

Haha, duh malu banget deh gue. Ceritanya waktu hamil, kakak saya pernah bilang jangan sering-sering pakein anak pospak. Malah kalau bisa pas pergi-pergi aja pakainya. Nah saya bertekad mau mengamalkan itu. Eeh apa daya, sekarang Emir malah full pospak setiap hari gara-gara saya malas nyuci celana banyak dan malas ngepel lantai setiap menit πŸ™ˆ

Pas Emir baru lahir sampai dia 2 bulan sih dipakaikan pospak setiap habis mandi pagi dan sore, plus malam mau tidur aja. Misal siangan udah penuh atau pup, ya nggak pakai pospak sampai nanti sorenya mandi lagi. Eh begitu neneknya (ibu saya) pulang, Emir malah full pospak πŸ™ˆ

Tadinya mau saya lepas pas Emir udah merangkak, apa daya juga ternyata Emir bisa merangkak pas lagi di kosan karena rumah lagi direnovasi. Sementara kosan sempit banget. Lahan kosong cuma sedikit, jadi yauda full pospak lagi karena takut kotor kemana-mana. Tapi begitu rumah udah jadi pun jadinya sama aja full pospak karena saya mikirnya Emir udah bisa kemana-mana. Kalau nggak pakai, bisa-bisa saya ngepel dan nyuci terus. Haha, kalau dilihat dari kronologis banyak excusenya ya πŸ™ˆ

Sedihnya, saya juga berekspektasi mau menerapkan Elis seperti Emir dulu sewaktu baru lahir yang nggak sering pakai pospak. Apa daya, sekarang malah ketagihan pakai juga setiap hari πŸ™ˆ Tapi saya masih mau bertekad sih, supaya Elis nggak lama-lama full pospaknya. Mungkin setelah dia bisa merangkak. Dan kalau Emir udah lancar ngomongnya, mau saya ajarin toilet training. Yah, kita lihat aja nanti gimana realitanya πŸ™ˆπŸ˜‚

  • Mitos

Ekspektasi: Nggak mau ikut mitos, sekalipun itu dari orang tua. Because my child, my rule.

Realita: Tetep aja diikutin meskipun terpaksa πŸ˜‚

Sebenernya urusan mitos ini saya sudah nyaris sesuai dengan harapan, yakni nggak mau ikutin banyak mitos. Dari masih hamil saya termasuk cuek kalau ada nasihat-nasihat yang nggak sesuai dengan perkembangan ilmu saat ini (misal: jangan makan udang, nanti anaknya jadi hiperaktif. Tapi saya tetep aja makan udang).

Setelah anaknya lahir pun saya nggak ikutin banyak mitos karena bersyukurnya orang tua dan mertua saya termasuk bukan tipe ortu yang kolot-kolot amat (misalnya: anak dipakein peniti, ditaruh gunting, dll di tempat tidurnya biar terhindar dari jin. Atau tradisi anak dikurung dalam kurungan ayam, terus taruh mainan profesi-profesian kayak tetoskop mainan, alat musik mainan, dll lalu membiarkan anak memilih salah satu mainan itu untuk membaca profesi anak ketika dewasa kelak).

Tapi ada beberapa mitos yang terpaksa saya ikuti. Kayak bedong anak harus kencang, supaya kakinya lurus. Saya ikutin, tapi bedongnya nggak kencang-kencang banget. Trus soal bibir anak putih, karena ibunya makan panas, akhirnya setiap saya mau makan pasti nasinya didinginin dulu sama ibu mertua πŸ˜‚ Ada lagi ibunya nggak boleh makan pedas, karena ASInya nanti bisa jadi pedas, kasihan bayinya kepedesan πŸ˜‚

Nah soal hal-hal kayak gitu, orang tua dan mertua masih kuat banget. Mau saya nggak ngikutin, tapi suami selalu ngingetin, biarin aja. Sekedar untuk menghormati orang tua karena mereka sudah membantu kita.

  • MPASI

Ekspektasi: Rajin bikin MPASI sendiri di rumah. Bahkan kalau bisa ikutin resep 4 bintang ala grup atau buku-buku MPASI.

Realita: MPASI instan pun jadi lah.

Haha yang ini agak nyebelin sih. Penyebab saya nggak bisa bikin MPASI sendiri karena pas Emir masuk 6 bulan, itu udah harus pindah ke kosan karena rumah direnov tadi. Karena sempit, dan nggak ada dapur, jadilah saya dan suami cari akal lain. Yakni kita beli steamer yang udah plus sama blendernya, lalu bikin menu yang gampang. Nggak 4 bintang lengkap, karena terlalu ribet πŸ™ˆ Paling buah atau sayuran+lauk aja dikukus trus dihaluskan, udah deh. Ya sesekali ayahnya juga pulang sih (FYI, rumah yg direnov masih lantai bawah aja, lantai atas masih ada dapur) buat bikinin beras merah sama ngerebus ikan.

Nah pas ke rumah bumer mulai dikenalin sama bubur instan. Yaudah, jadi deh malah ketagihan beli bubur instan aja πŸ™ˆ Dan mikir toh bubur instan juga nggak haram kan karena udah diuji BPOM juga Β hehe.

 

  • Susu formula

Ekspektasi: Emir harus ASI full 2 tahun.

Realita: Setelah 1 tahun terpaksa diberi sufor hiks.

Saya mungkin bisa aja keukeuh nggak mau kasih Emir sufor. Tapi orang-orang di sekitar saya juga keukeuh supaya saya ngizinin Emir minum sufor karena kasihan melihat kondisi saya yang hamil, tapi masih menyusui. Akhirnya pas menjelang HPL kemarin, saya mulai belajar ikhlas untuk ngasih Emir sufor.

Eh malah keterusan sampai sekarang. Dan jujur, justru saya jadi kebantu banget setelah Emir dikasih sufor. Karena misalkan lagi rewel barengan adiknya, dia bisa dikasih sufor aja 😁 Dan ini juga mengurangi rasa lelah saya karena menyusui dua bayi.

Yah begitulah. Seringkali hidup memang tidak semudah teori *halah. Maunya begini, jadinya begitu πŸ˜‚ Termasuk urusan anak. Tapi apapun yang dilakukan, selama tidak menyakiti anak dan anak sehat-sehat aja, nggak perlu dipusingin ya. Shanthay ajalah kayak di pantai 😁

4 thoughts on “Idealisme Ibu Baru, Antara Ekspektasi dan Realita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *