Cerita Bunda, Home

Ini Cara Saya Menghemat Waktu untuk Melakukan Pekerjaan Rumah Tangga

Jadi ibu itu harus banget pintar ngatur waktu. Supaya segala sesuatunya berjalan dengan lancar dan tidak membuat si ibu stres sendiri. Yap, seringkali yang membuat seorang ibu stres adalah karena banyaknya kerjaan, tapi waktu 24 jam rasanya kurang. Padahal, kalau mau diatur sedemikian rupa, BISA kok. Maka di sini juga peran penting suami supaya mau membantu istrinya. Percayalah, istri itu sebenarnya sederhana kok. Selalu mau membantu urusan domestik rumah tangga aja, kita para istri sudah bahagia luar biasa *eeeaaa. Iya kan buibu? 😛
Saya sendiri insya Allah sudah mempraktekkan. Ternyata benar lho. Kalau kerjaan rumah selesai lebih cepat, hasilnya saya lebih tenang. Dan yang jelas saya bahagia karena waktu me time bisa lebih banyak *ups :v

Ini cara saya menghemat waktu untuk melakukan pekerjaan rumah tangga:

Lakukan semua kerjaan lebih pagi dan bagi tugas dengan suami sebelum beliau berangkat kerja
Sebelum lahir Emir dulu, biasanya habis subuh saya nyuci dan nyapu. Lalu ke pasar jam 7 pagi. Dan baru kelar masak jam 10 atau setengah 11. Karena ya dipotong waktu sarapan dan nyiangin sayurannya. Alhasil baru kena kompor sekitar jam 8 atau setengah 9an. Nggak masalah sih. Karena toh belum ada anak. Jadi habis masak, biasanya saya bisa langsung istirahat. Kerjaan lain bisa saya kerjakan nanti agak siangan atau sore. Soal menjemur pakaian, biasanya tugas suami sebelum beliau berangkat kerja hehe. 
Tapi karena sekarang sudah ada anak. Mau nggak mau, saya harus mengerjakan segala sesuatunya lebih pagi supaya suami bisa jagain anak sebelum kerja. Habis subuh nyuci dan nyapu. Jam 6 sudah ke pasar. Pulang dari pasar langsung nyiangin sayuran dan masak. Sembari saya masak, suami nyuapin dan mandiin anak. Kelar masak kira-kira jam 8 setengah 9. Begitu masak beres dan saya sudah mandi, saya bisa jaga atau nidurin anak. Bisa juga dengan naruh dia di playground, kasih cemilan, saya ngerjain yang lain deh. Soal menjemur pakaian lagi-lagi tugas suami hihi. 
Cuci peralatan dapur dan piring langsung selesai masak dan makan
Beruntung banget ibu saya pernah menerapkan aturan di rumah: habis makan, langsung cuci piringnya sendiri-sendiri. Ini benar-benar menghemat waktu dan tidak saling mengandalkan. Jadi sekarang, ini juga yang saya terapkan di rumah. Setiap kelar masak, saya langsung cuci peralatannya. Begitu pun setiap selesai makan pasti langsung saya cuci piringnya. Jadi nggak ada tuh yang namanya tumpukkan panci, wajan, piring di tempat cucian piring. Kalau ada tumpukkan kan biasanya lebih malas ngerjainnya. Ya kaan? 😀 Kecuali kalau memang piring, gelas, panci, atau wajannya harus direndam dulu agak lamaan atau keadaan mendesak seperti air sedang mati, ada telepon, anak nangis, dan lain-lain yang tidak bisa ditinggalkan baru ditunda dulu.
Cuci pakaian 1 atau 2 kali saja dalam seminggu
Saya suka nyuci, tapi saya juga bukan tipe yang suka nyuci tiap hari wakakakak. Kalau baju nggak kotor dan cuma bau, biasanya saya taruh aja di ember cucian. Nyucinya nanti kalau ember sudah penuh hehe. Begitu pun baju anak. Kecuali kalau memang bajunya kotor banget, bernoda gitu, baru saya cuci langsung. Apalagi sekarang ada mesin cuci, jadi kalau baju nggak bernoda, cukup masukkan mesin cuci aja, tinggal deh. Kalau baju anak, baru harus benar-benar cuci pakai tangan.
Setrika langsung setiap pakaian yang sudah diangkat dari jemuran
Meskipun saya nggak suka kegiatan setrika pakaian, tapi saya tetep nyetrika dong hehe. Makanya, saya nggak pernah yang namanya numpuk setrikaan takut keburu malas. Misal pagi ini saya nyuci, siang atau sore saya angkat, langsung saya lipat. Saya pilah mana yang nggak perlu disetrika, mana yang disetrika. Yang nggak perlu, cukup saya lipat dan masukkan ke lemari. Yang disetrika, saya pisahkan di korang. Besokkannya, kelar masak atau agak siangan, saya langsung nyetrika pakaian yang di korang kemarin. Ini hemat waktu banget. Setrikaan sedikit, hasilnya pun lebih rapi karena santai ngerjainnya.
Naaah begitulah cara saya menghemat waktu untuk urusan rumah tangga. Garis besarnya ada dua poin sih. Pertama, saya selalu bagi tugas dengan suami. Kalau saya lagi ngerjain apa, suami yang jagain anak. Begitu suami kerja, gantian saya yang jagain anak. Dengan begitu, saya bisa ngerjain segala sesuatunya lebih tenang. Kedua, saya selalu mengusahakan untuk tidak menunda atau menumpuk kerjaan. Jadi saya memang nggak membiarkan waktu kosong percuma. Kalau anak tidur misalnya, saya bisa nyetrika atau membersihkan apa, dan lain-lain. Dan seperti nyuci piring tadi yang nggak pernah saya tumpuk.

Dengan cara bagi tugas dan nggak menunda ini, sangat banyak waktu yang masih tersedia. Dan malam hari pun bisa saya gunakan untuk ngobrol santai dengan suami, me time, dan istirahat dengan cukup.
Kalau Bunda sendiri, gimana sih caranya menghemat waktu? 🙂

19 thoughts on “Ini Cara Saya Menghemat Waktu untuk Melakukan Pekerjaan Rumah Tangga

  1. Berbagi tugas dengan suami itu yang paling penting dan *aku ngarep banget. Kalo suami masih asik aja di depan tipi, duh … rasanya kepala mau mendidih deh. Secara kami berdua kan sama2 kerja. Ribetnya lagi kalo si kecil rewel cuma mau di'tangani' bundanya, hadewww … pusing pala barbie deh. Untung si 'mbak' nya sigap bantuin hehe.

  2. sebetuknya yang penting itu manajemn waktu ya. Aku yg kerja dan agk punay pembantu pekerjaan rmh selau beres tapi tetangga yang gak kerja kok banayk agk selesaiya dan setelah dilihat ya itu tadi manajemn waktunya kurang bagus

  3. Awal menikah saya rajin sekali mbak beres2..semua disetlika begitu kering.maklum blm ada baby dan awal2 disini belum bs kerja. hehe makin kesini, mkin bnyk aktivitas dan cr saya menghemat waktu a.l : daleman dan kaos begitu kering langsung dilipat,bkin dftr menu seminggu dan belanjanya sekalian, cuci bju pas weekend aja. 🙂

  4. Duuu … kalau urusan langsung nyetrika semua pakaian yang baru diangkat dari jemuran, aku ga kuat mba. Apalagi kalau pulang lembur dari kantor. Urusan rumah seringnya bikin lalai.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *