DIY, Kids, Tips

DIY: Playground untuk Anak

Ceritanya waktu pulang ke Bekasi bulan Desember lalu, suami kepikiran untuk bikin playground anak yang pernah saya tunjukkin. Saya memang pernah lihat postingan seorang Bapak di Facebook yang bikin playground untuk anaknya dari pipa. Dipikir kayaknya lebih hemat juga. Apalagi kata si Bapak cuma habis 700 ribuan. Dibanding beli playground di luar yang harganya bisa 1 jutaan ke atas, ya bener, kenapa nggak bikin sendiri aja 😀
Emir sekarang juga lagi fase merangkak. Pasti berguna banget kalau ada playground, biar nggak kemana-mana misalnya saya tinggal masak atau ke kamar mandi 😁 Pas banget di Bekasi, Abahnya Emir (ayah saya) punya gergaji listrik, ya sekalian aja minta tolong Abahnya Emir yang buatin hehehe. Maksudnya bantu motong-motongin pipanya gitu 🙈 Biar nanti tinggal dikirim ke Surabaya, terus ayahnya Emir tinggal pasang deh hehe. Menghemat waktu juga kan hihi.

DIY: playground untuk anak

Berikut bahan-bahan, alat yang dibutuhkan, dan cara untuk membuat playground anak:
Bahan-bahan:
  • Pipa 1/2 sebanyak 15 pc
  • T 1/2 sebanyak 150 pc
  • Keni 1/2 sebanyak 8 pc
Semuanya dibeli, habis total Rp 567.000.
Alat yang dibutuhkan:
  • Gergaji
  • Palu
Cara buat:
  • Potong satu pipa menjadi 70 cm.
  • Setelah semua 15 pipa dipotong, pipa tinggal direkatkan ke T, dan sikunya diberi Keni T. 
  • Kencangkan rekatan dengan palu.
ini proses perekatan pipa ke T dan Keni

Emir lagi bantu ayah hehe

Nah finalnya, jadi begini nih:

masuk dan keluarnya lewat pintu yaa 😆
ini penampakkan pintunya
Kurang lebih lebarnya jadi 2 meter. Dan tingginya 70 cm. Lumayanlah dengan lebar dan tinggi segini, anak nggak bisa kemana-mana hehe. Mau dipanjat susah, disender pun nggak bisa. Karena playgroundnya insya Allah kuat.
Kok nggak pakai matras? Hehe sebenarnya sudah bikin. Tinggal dipasang aja busanya. Matrasnya juga bikin sendiri. Lagi-lagi sarung matrasnya dibantu jahitin sama Abah hehe. 
Nah itu dia DIY playground untuk anak. Keuntungannya lebih hemat daripada beli playground yang biasa dijual di pasaran. Selain itu anak juga aman, karena tidak bisa kemana-mana. Kalau mau ditinggal pun lebih tenang.
Oh ya, karena tidak direkatkan pakai lem, pagar playground ini bisa dibongkar pasang. Jadi kalau anak sudah besar, pipanya bisa dipakai untuk yang lain. Jemuran misalnya 😀
Terakhir, saya mau terima kasih banyak sama Bapak yang waktu itu udah posting, makasih Pak atas inspirasinya 😊🙏
Bagaimana? Bunda juga tertarik? Yuk bikin 💁

42 thoughts on “DIY: Playground untuk Anak

  1. Dah lama pengen bikin lebih karena tertantang bukan karena merasa perlu (emak macam apa saya kwkwkw). Soalnya klo di pikir2 umaro di bebasin main kemana ajah sih. Kasihan kalau di kurung hihihi. Btw gimana pondasi Playground nya? Kokoh gak? Gampang copot gak? Gampang geser gak? Kemaren umaro saya buatkan mainan gantung dari Pralon. Kesenggol gampang banget lepasnya

  2. Kokoh, ga gamoang copot krn udah dikencengin pake palu, ga gampang geser juga krn ada pintu jadi lebih paten. Dicoba aja Mak hehe. Ini supaya Emir aman aja kalo misal lg ditinggal. Soalnya d rumah banyak tangga 😀

  3. Keni itu maksudnya knee ya alias siku? Soalnya pnh denger tukang2 blg itu hehehe.. aku pnh bikin yg skala kecil mba.. dan gagal krn di rusakin anak2ku. Cm berumur sebentar hiks.. anak2ku superb deh hahaha

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *