Bincang Keluarga, Cerita Bunda, Keluarga, Pernikahan

#BincangKeluarga: Hal-hal yang Berubah Setelah Menikah dan Punya Anak

“Kadang yang udah jadi emak-emak kangen masa-masa single lho”.

Itu ucap seorang ibu di sebuah grup. Tapi sayangnya, saya pribadi kok, enggak ya hihi. Saya nggak merasa begitu kangen dengan saat-saat single. Kalaupun ada yang saya kangeni, palingan kangen bisa kemana-mana bebas aja sih hehe. Karena belum ada tanggung jawab banyak πŸ˜‚ *eh.

Baca punya Mbak Rosa:

Hal-hal yang Berubah Setelah Nikah dan Punya Anak

Dan nggak kangen, bukan karena masa single saya buruk, tapi karena pas single saya justru pengen nikah muda wkwkwk. Dan Alhamdulillah kesampean πŸ™ˆ Saya juga udah pernah nulis kenapa saya ingin nikah muda.

Memang inilah jalan yang saya rasa pas. Ah lagi-lagi memang rencana Allah mah udah paling top deh. Dengan saya menikah, (setidaknya bagi saya pribadi) saya merasa jauh lebih baik dari pas masih single dulu.

Lantas, apa saja sih perubahan saya dari dulu ke sekarang? Dari masa single ke setelah menikah dan punya anak?

Hal-hal yang berubah setelah menikah dan punya anak

Saya (merasa) lebih dewasa, peka, dan sensitif

Dewasa di sini dalam artian saya merasa emosinya jadi lebih matang. Secara pikiran, saya juga lebih dewasa. Nggak lagi saya mikirin diri sendiri. Ditambah saya punya suami yang sangat peka, jadilah saya terbawa untuk memikirkan orang lain lebih dulu. Ini juga yang akhirnya membuat saya lebih peka pada orang lain.

Selain itu, perasaan juga lebih sensitif. Bukan ke bapernya ya, ini sih abaikan aja πŸ˜‚ Saya nggak lagi jadi orang yang cuek. Apa-apa yang mau saya omongin, saya jadi lebih mikir panjang. Pantas nggak sih diomongin? Pantas nggak sih disharing?

Saya juga merasa lebih dewasa dalam lingkup masalah. Setiap masalah yang datang, bikin saya jadi lebih belajar. Sejauh mana saya bisa menghadapi dan menyelesaikan masalah. Sejauh mana saya bijak menghadapi semua ujian tersebut. Dan sejauh mana saya bisa bertahan dan tidak gegabah dalam mengambil segala keputusan.

 

Memasak

Ahik. Ini perubahan yang sangat nyata adanya! πŸ˜‚ Okelah sebenarnya saya bisa masak waktu single. Bahkan nggak jarang juga suka nyoba resep-resep. Tapi nggak ada yang saya seriusi. Ya bedain kencur, kunyit, jahe aja masih ketuker-tuker. Akhirnya, pas baru-baru nikah BLANK.

Saya bingung mau masakkin apa buat suami. Sementara yang paling handal saya cuma bisa bikin telur ceplok/dadar dan nasi goreng. Semacam bikin sayur, atau lauk-lauk yang berat saya nggak bisa. Jadi ya udah setelah nikahlah saya baru bisa masak bener. Nanya ke ibu dan kakak saya gimana resepnya. Baru deh dicoba. Ya dengan kata lain, belajarnya langsung di lapangan haha.

 

Mengurus anak

Ini juga sangat nyata. Manalah waktu single saya seneng sama anak-anak. Yang ada malah kelihatan cuek kali ya πŸ™ˆ Walaupun aslinya saya pengen bisa ngelucu-lucuin mereka, tapi entah kenapa saya merasa jadinya garing. Akhirnya saya jadi males ke anak-anakΒ πŸ˜‚

Eeh begitu punya anak sendiri, baru deh kerasa kalau depan anak itu harus bawel haha. Harus perhatian. Dan yang terpenting harus bisa ngurus!

Yes, saya baru bisa mengurusi anak itu ya setelah punya anak. Beda dengan adik saya yang dari dulu udah terbiasa mandiin dan nyuapin keponakan πŸ˜‚ *aduh malu kali diriku sebagai kakakΒ πŸ™ˆ

 

Merasa lebih fresh

Nggak tahu ya, setelah menikah saya merasa lebih fresh aja gitu. Dari mulai penampilan juga secara pikiran. Walaupun masalah sebenernya nambah haha, tapi nggak ngerasa ruwet aja gitu. Mungkin karena faktor bahagia udah punya pasangan juga kali ya πŸ™ˆ Apalagi suami udah kayak jadi ‘tempat berkeluh kesah’ saya. Udah sahabat terbaik bangetlah beliau 😁

Baca: Sahabat Terbaik adalah Pasangan Sendiri

 

Jadi kalau ditanya lebih baik mana dari saat single, ya lebih baik sekarang. Mungkin kalau nanya ke orang tua saya, mereka juga bakal menjawab hal yang samaΒ πŸ™ˆ

Intinya sih saya bersyukur dengan keadaan saat ini. Punya suami, punya anak, udah porsi yang sangat pas. Mungkin memang dengan kehadiran merekalah, Allah ingin saya jadi lebih baik  😊

Kalau kamu, gimana? Hal-hal apa aja yang berubah setelah menikah (dan punya anak). Share yuk 😁

28 thoughts on “#BincangKeluarga: Hal-hal yang Berubah Setelah Menikah dan Punya Anak

  1. Kalau saya sebagai pria, setelah menikah jadi (dan harus) lebih semangat dalam mencari nafkah trus juga pandai-pandai melihat peluang yang ada. Zaman now nggak bisa ngandenlin pekerjaan utama aja, harus punya sampingan.
    Trus waktu untuk diri sendiri jadi berkurang sebab kini ada istri dan 2 anak yang minta perhatian dari saya. Me time-nya jadi beralih di kantor atau pas ngeblog.

  2. Duh jadi ingat teman saya yg nikah muda juga, waktu di kampus sllu bawa bekal, katanya mas yg masak krn dia masih blm bisa masak😍.

  3. Seneng sekarang alhamdulillah, pas sudah punya dua krucils, dan punya suami.

    Whatever other said soal enak single, tetep berkeluarga bagiku sangat kusyukuri dan ingin menikmati peran dengan sebaik baiknya

  4. Sama Bun. Yang saya rindukan waktu singgle hanya kita bisa bebas ke sana ke mari. Tetapi, setelah menikah saya merasa lebih baik dan lebih tenang. Karena sekarang udah punya pangeran hati. Jadi ga suka galau lagi seprti dulu πŸ˜‚

  5. Setuju bgt! Apalagi soal pemikiran yang jadi sangat berubah ya. Gak kebayang waktu dulu bakal jadi emak2 begini hahaha. Tapi klo fresh terus kok aku rasanya malah KO mulu ga setelah punya anak. Resepnya apa nihhh? Hihihi

  6. Saya juga baru bisa memasak setelah menikah. Yang mengajari memasak adalah suami. Jadi masa awal menikah, suami yang masak. Saya merhatiin sambil dengerin dia kasih penjelasan soal bumbu-bumbu dan petunjuk memasak. Kadang bantuin nguleg bumbu, suami yang meracik. Lama-lama udah bisa meracik bumbu sendiri.

  7. Saya merasa jadi lebih dewasa habis nikah. Hihi… Soalnya sebelum nikah saya orangnya slengean, ga pedulian. Efek yang terasa jelasnya kearah yang lebih baik sih mbak, Alhamdulillah πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *