Cerita Bunda, Kehamilan

Ya, Saya Positif Hamil (Lagi)!

Oke oke, mungkin para Bunda tidak percaya. Tapi jangankan Bunda yang lain, bahkan saya sendiri pun nyaris tidak percaya. Ya, saya positif hamil (lagi)! Padahal Emir baru 6,5 bulan 🙁 Tapi suami selalu mengingatkan, namanya sudah dikasih, ya terima aja. Itu berarti Allah percaya sama kita. 
Baca: Cerita Kehamilan Pertama Saya

Emang nggak KB?

Saya memang tidak KB. Stop, jangan judge saya dulu hehe. Karena pertama, saya ngeri -_- Yang kedua, saya percaya bahwa kapanpun Allah memberi, itu artinya Allah tahu bahwa saya siap. Nah dulu bisa mikir begitu, lah kok sekarang? Hehe. Tapi setelah yang kedua, mungkin saya mau KB -__-
Setelah hamil kedua ini saya percaya, bahwa sepertinya diri saya (terlalu) subur >.< Padahal saya menyusui. Biasanya menyusui itu jadi KB alami. Tapi apa daya, sebulan bersih dari nifas lalu, saya langsung datang bulan lagi.
Yaa, jadi mari kita nikmati saja!
udah ada kantung janinya ^^
Terhitung sampai besok, kehamilan saya sudah memasuki usia 8 minggu. Itu artinya sudah dua bulan ^^. Mabuk? Tetep -_- Tapi untungnya tidak separah saat hamil Emir dulu. Memang beberapa hari awal, saya sempat tidak bisa bangun karena seharian mual terus dan tidak mau makan. Tapi semakin ke sini, Alhamdulillah terasa lebih santai, meskipun masih ada rasa mual sedikit. Mungkin memang Allah sudah memberi jalan ya. Kalau saya mabuk terus, siapa yang mengurus dan menyusui Emir. Tidak tega kalau terus-terusan mengandalkan ayahnya. Karena biar bagaimana, ayahnya kan juga harus bekerja.

Menyusui

Menyusui? Alhamdulillah saya masih lancar menyusui Emir. Sampai sekarang tidak ada hambatan apapun, bahkan kontraksi sekalipun. Saya juga mencari referensi lain apakah boleh menyusui saat hamil. Nyatanya, boleh kok! Bahkan ada seorang ibu yang menulis hal ini. Beliau juga hamil lagi saat anaknya usia 6 bulan dan tetap semangat menyusui. Saya juga bertanya pada dokter kandungan. Selama tidak ada flek atau keluhan, lanjutkan saja.

Kalau boleh saya bilang, garis besarnya adalah niat dan dukungan keluarga. Ya, niat saya memang kuat untuk tetap menyusui Emir. Keluarga pun semuanya Alhamdulillah mendukung. Dan yang penting saya tidak lupa menjaga asupan makanan, vitamin, dan cairannya supaya tidak jadi lemas. Karena hamil sambil menyusui juga butuh tenaga ekstra. Menyusui saja cepat lapar dan haus, apalagi ditambah hamil. Nutrisinya jadi terbagi tiga dengan si dedek dalam perut.

Baca: 7 Masalah Ibu Menyusui Beserta Tips untuk Mengatasinya

Oh ya, saya baru tahu kalau istilah menyusui saat hamil ini disebut NWP atau Nursing While Pregnant. Bagi beberapa ibu hamil memang tidak dianjurkan karena ditakutkan menimbulkan kontraksi. Dikhawatirkan kualitas ASI juga menurun. Dan yang paling bahaya, bisa membuat ibu stres. Maka itu, penting sekali untuk menanamkan niat kuat dan dukungan keluarga. Percaya deh, kadang pikiran itu berpengaruh lho. Dan tanpa adanya dukungan, bisa-bisa kita malah nggak semangat untuk menyusui si kecil. Tapi biar bagaimana, juga tidak ada salahnya konsultasi pada dokter kandungan. Saran saya sih, dokter yang pro ASI ya. Jadi kita bisa mendapatkan dukungan yang lebih kuat untuk tetap menyusui 🙂 Karena saya juga percaya, bahwa ASI adalah hak anak sampai usianya dua tahun. 

Hamil saat masih punya bayi?

Kembali lagi ke kehamilan saya. Apakah sulit, hamil sembari mengurus bayi apalagi masih menyusui? Stres nggak? Sulit, eung… kalau tidak mabuk sih insya Allah tidak ya. Sama saja seperti saat tidak hamil kok. Kalau stres, ya maklumi saja namanya ibu hamil kadang emosinya suka naik turun hehe. Makanya saya bilang penting banget dukungan keluarga terutama suami. Alhamdulillahnya, suami saya juga tipe yang peka. Saat saya sakit karena mual, beliau yang turun tangan mengurus Emir. Dari mulai mandiin, pakai baju, sampai makannya. Jadi saya bisa istirahat dan menyusui dengan tenang. Saya nggak tahu deh apa jadinya kalau suami cuek banget -_-
Nih para suami, catet ya hehe. Dukung istri yang sedang hamil dan menyusui. Salah satunya dengan membantunya dan tidak membuat emosinya meninggi dan pikirannya stres. Okesip! Karena percayalah dukungan kalianlah yang kami butuhkan. Ya kalau bukan kalian, siapa lagi -_- Kalianlah orang terdekat – pertama kami para istri.

Reaksi keluarga, teman-teman, semuanya gimana? 

Kaget! Ya jelas. Mungkin ini kali ketiga saya bikin kejutan. Setelah pertama nikah tanpa kabar, lalu sebulan kemudian langsung hamil, sekarang Emir baru 6 bulan sudah hamil lagi. Hihi tapi ya itulah hidup. Saya sendiri saja tidak menyangka semuanya. Tapi Allah memang Maha Perencana. 
Pro kontra pasti ada *halah*. Terutama ibu saya yang jelas kaget banget :v Jelas aja, baru bulan Juli kemarin beliau pulang dari Surabaya karena menemani saya mengurus Emir. Eh tahun depan mungkin sudah harus balik lagi menemani saya hehehe :v 
Banyak juga yang simpang siur bicara, “kok ga KB, kok ga KB?” “Ya ampun kecil-kecil!” (maksud looo!), “Kasihan anaknya masih kecil?” (ya emang anak saya masih kecil -_-). “Ngebut ya? (lo kateee? –“) Tapi kalau dengerin kata orang, kapan habisnya. Ya nggak? Weee 😛

Percaya dan positive thinking pada Allah

Well, yeah. Allah sudah memberi, tandanya Allah percaya. Maka kita nikmati saja. Harusnya saya banyak bersyukur. Masih banyak pasangan di luar sana yang menginginkan kehadiran seorang anak bahkan sampai harus periksa segala macam, bahkan sampai ke luar negeri. Saya di sini, kok bisa-bisanya mau mengeluh sudah diberi kemudahan. Duh rasanya jadi manusia apa saya ini >_< Bisa-bisa keluhan saya malah pengaruh ke janin saya nanti. Naudzubillahimindzalik.

So, buat Bunda-bunda yang saat ini mungkin sedang hamil sementara anaknya masih kecil juga, bahkan juga masih menyusui, percayalah kita adalah orang yang beruntung 🙂 Tidak semua orang bisa dipercaya seperti kita. Allah memberi, tandanya Allah tahu kita siap. Soal ASI, emosi, sampai rezeki sekali pun, Allah sudah punya takarannya sendiri. Kita sebagai manusia tinggal bersyukur. Dan yang pasti, sering-sering harus berlatih sabar. Karena biar bagaimana pun, ada anak pertama kita yang masih butuh kasih sayang kita *NTMS!*
Oke, semangat para Bunda! Yang hamil, yang menyusui, maupun yang hamil sambil menyusui *eh:v

52 thoughts on “Ya, Saya Positif Hamil (Lagi)!

  1. Selamat ya makkk buat kehamilan nya (lagi) temen saya juga ada yg seperti mak, sampe 3 tahun berturut hahaha, setiap anaknya 7 Bulan, dia hamil lagi. Sampe akhirnya tutup pabrik di anak ke 4 .disyukuri saja.. Kalo saya malah belum dikasih nih (lho malah curhat) ..tapi tetap percaya bahwa rencananya adalah yang terbaik..

    Sehat terus ya mak..

  2. Selamat mbaaakkk… semoga sehat-sehat terus yaa..
    Aku fulu hamil anak kedua ketika anak pertama umur 2 tahun dan anak kedua umur 3 bulan… bisa ngebayangin kan gimana repotnya… alhamdulillah selama kita ikhlas dan keluarga mendukung, semua akan baik2 saja….

  3. Barakallah ya… Pasti kaget saat hamil datang sebelum direncanakan. Hihihi.

    Sama tuh, dulu aku pas hamil anak kedua, orang2 sibuk ngomentarin "apa nggak KB?" kok cepet banget? Anaknya kan masih kecil dll.

    Ah, padahal aku yakin, Allah memberikan kita amanah anak di waktu yang tepat dan Dia pun menilai kita mampu untuk mengasuhnya meskipum kakaknya masih kecil.

    Emang repot, tapi kalo suami bantuin insyaAllah jadi ringan. Aku juga banyak dibantuin suamiku. Nggak bisa bayangin kalo suami cuek kebangetan. Bisa seteres kita.

    Tetap kuat dan sehat ya… Jangan nyerah untuk nyusuin meski hamil. Mungkin bisa belajar juga dari pengalaman ibu2 yang tetap gigih nyusuin meski hamil lagi. 🙂

  4. Alhamdulillah… saya juga gak KB karena ngeri 😛 tapi karena menyusui ternyata efektif jadi KB alami buat saya jadi hamil kedua, Miza sudah hampir 2 tahun, alhamdulillah saat itu masih menyusui karena anaknya gak mau disapih.

    Semoga kehamilannya lancar ya Del 🙂

  5. Wah.. barakallah, mbak. Semangat ya, semoga selalu diberi kekuatan dan ASInya lancar terus buat Kakak Emir. Sampai lupa belum pernah nyapa, salam kenal ya. Saya catet buat referensi bertanya entah kapan itu hehe..

  6. Whuaaa… alhamdulillah. Selamat ya, dek. Aku juga suka gemesh liat adek kakak jaraknya deket gitu kayak kembar qiqiqiqi.

    Aku juga insyaAlloh gak mau terlalu jauh juga jaraknya (tapi rencananya tetep dijarakin 2th) soalnya abis brojol mau bikin proposal lanjut sekolah lagi ke suami hehehehe… Semoga diizinkan suami & diridhoi Alloh 🙂

  7. Selamat Mbak. Oh iya sekedar info kalau mau sharing tentang hamil lagi saat usia kakak masih imut, bisa gabung ke grup FB namanya The Sundulers Indonesia. Di situ bnyk emak2 yg mengalami hal serupa dan bisa sharing2 ttg pengasuhan baby jg 😀

  8. Selamat ya mbaaa.. kamu kayak adikku, anaknya jg baru 6 bln tp hamil lagi :). Padahl sebelum hamil anak pertama aja mereka hrs nunggu lama krn adekku ada kista. Eh stlh lahir anak prtama ini malah lgs diksh lg 6 bln kemudian ;). Jadi utk bbrp org , yg begini memang anugrah bgt yaa.. apalagi yg lama ato susah hamilnya.. hrs disyukurin 🙂

  9. Selamaaat ya Mba Ade, semoga lancar2 kehamilan anak keduanya.. 😀 Aku pas tau hamil anak kedua agak syok jg mba, gak nyangka dikasih lg pas kknya 13 bulan.. Sempet gak pede dan khawatir tp alhamdulillah skrg kk 3,5 tahun adek mau 1,5 tahun lancar2 aja.. 😀 Support suami dan keluarga ngaruh bgt..

  10. Selamat. Barokallahu fik. Moga lancar sehat ya. Btw, aku juga ngalami kayak gitu. Haduuh rasanya nano2. Alhamdulilah semua lancar sehat. Santai yakin bahwa Allah adalah sebaik baik pembuat rencana. Selamat menikmati kehamilan dan tetap ngASI ya

  11. kalo orang Jawa namanya sundulan Mba, hihi.. bener Mba, hamil itu rezeki. kenapa harus bingung? ada suaminya ini, wkwkwk…

    betewe, selamat ya Mbaaa..sehat-sehat selalu, juga Kak (mulai dipanggil kak nih) Emir.. :*

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *