#PillowTalk, Pernikahan

#PillowTalk: Menjelang Empat Tahun Pernikahan

Udah bulan Mei aja ih. Cepet banget ya waktu. Tapi yang kepikiran malah menjelang empat tahun pernikahan. Iya, 22 Juli nanti pernikahan saya akan genap empat tahun. Kayak exciting aja gitu, tahu-tahu udah mau empat tahun aja sama suami haha. Nyambung sama pillow talk pas selasa malam kemarin. Di mana sekarang kami lagi diuji, tapi ujian ini justru mendekatkan hubungan saya sama suami. Sampai-sampai saya bilang, “Mungkin ini cara Allah buat mendekatkan kita.” *tsaaah.

Selama ini bukannya nggak deket juga sih. Tapi kayak selalu sibuk aja sama urusan masing-masing. Ya kerjaan, ya anak. Jarang jalan keluar berdua. Di saat ujian ini, justru bikin kita sering jalan berdua. Jadi lebih banyak ngobrol. Lebih banyak rangkulan. Lebih banyak bercandanya. Ini kali ya yang disebut bahwa suami istri itu perlu quality time berdua aja tanpa anak. Karena biar bagaimana pun, hubungan suami istri itu lebih dulu penting sebelum menjadi orang tua.

Mungkin ada benarnya ketika para senior bilang kalau pernikahan itu baru ‘lebih’ mencair setelah lima tahun. Katanya sih, suami istri udah lebih saling mengerti satu sama lain. Lebih adem dibanding awal-awal pernikahan. Meskipun saya dan suami baru empat tahun, tapi Alhamdulillah, semakin ke sini memang semakin adem. Nggak kayak awal-awal dulu yang lebih banyak tegangnya, meledaknya, ah nggak karuanlah rasanya.

via GIPHY

Pernikahan mendidik saya

Saya mengerti kenapa saya harus berjodoh dengan suami. Barangkali di sinilah saya ‘bisa dididik’. Waktu single bisa dibilang jelek bangetlah adatnya. Tapi ya merasa diri baik-baik saja. Namanya orang tua, kalau sama anak mah pasti ada rasa nggak tega. Udah ngingetin anaknya, tapi kalau anaknya sendiri bebal, ya udah paling orang tua pakai senjata terakhir yang paling ampuh, DOA.

Sementara berumah tangga dengan suami, saya merasa benar-benar dididik habis-habisan. Kayak saya tuh ‘sengaja dilempar’ jauh ke Surabaya. Yang mana nggak ada orang tua, saudara, atau keluarga dekat saya. Malah bikin saya justru ‘bisa dididik’. Mungkin kalau misalnya masih ada keluarga, saya bisa-bisa masih manja. Masih ngadu-ngaduan. Tapi karena jauh, ya mau apa. Nggak ada siapa-siapa buat ‘pelarian’. Mau lari ke Bekasi, aih kan jauh banget.

via GIPHY

Pokoknya saya merasa nikah ini benar-benar mendidik saya. Bikin saya jadi paham kenapa saya ditakdirkan menikah muda. Seandainya saya belum nikah, mungkin sampai saat ini saya nggak akan berubah-berubah hiks.

Suami saya orang yang ‘tega’

Orang tua saya kayak udah percaya aja gitu sama suami. Nggak pernah yang namanya ngoreksi suami ‘harus begini begitu’ ke saya. Palingan cuma dinasihatin supaya sabar aja sama Ade haha. Padahal suami itu benar-benar orang yang tegaan. Dia tega-tega aja ngebiarin istrinya buat mandiri. Biar belajar banyak hal. Segala masalah, urusan rumah tangga, urusan anak, kayak selalu ada aja yang bikin saya jadi harus belajar.

Kadang capek, sampai nangis. Tapi suami tahu saya kuat. Saya pasti bisa. Di saat udah tenang memang benar, saya merasa beruntung banget Allah ngasih suami buat saya. Saya yang bebal ini, dikasih suami yang orangnya sabar-tapi-tega justru bikin saya benar-benar lebih dewasa dibanding saya yang dulu.

Banyak hal di kehidupan yang akhirnya saya pahami. Segala krisis yang lagi saya alami, suami bisa memberi pencerahan. Malah seringkali dia jauh lebih paham diri saya dibanding saya memahami diri sendiri.

via GIPHY

Antara sedih, miris, tapi juga bersyukur. Sedih dan mirisnya kenapa justru suami yang lebih ngerti saya. Kemanakah saya selama ini sampai-sampai saya tidak mengenali diri saya sendiri 😭

Kalau dipandang orang mungkin kelihatannya kayak suami tega banget sama saya. Padahal orang-orang di luar sana nggak paham gimana diri saya. Gimana Ade ini tuh perlu banyak evaluasi. Perlu direm sering-sering. Perlu dibenahi dalam banyak hal. Makanya saya udah nggak peduli orang mau ngomong apa. Kelihatannya mungkin saya kayak dibatasi, padahal saya di sini benar-benar bersyukur bahwa mungkin beginilah seharusnya saya ‘dibenahi’.

Pernikahan membuat saya lebih mendewasa

Intinya, menjelang empat tahun ini saya merasa bersyukur dikasih kesempatan untuk nikah muda. Dikasih suami yang lebih dewasa dibanding saya. Dan dikasih keluarga yang nggak pernah ikut campur urusan rumah tangga saya dan suami. Huhu kuterharu 😭

Saya juga udah bisa lebih adem dibanding awal-awal menikah dulu. Dulu duh adat jelek bangetlah. Banyak ngambeknya, banyak marahnya ke suami, ah ampun deh pokoknya. Allah, terima kasih, suami masih sabar banget sama saya. Menghadapi saya setiap hari 😭

via GIPHY

Suami bilang, saya juga udah menuju arah perbaikan. Udah bisa lebih tenang. Saya pun ngerasa begitu. Udah bisa lebih ikhlas. Lebih legowo. Lebih mengerti kalau nggak semua hal yang kita inginkan bisa tercapai 😭

Pernikahan bikin saya justru lebih mendewasa. Terima kasih ya Allah 😭

Tagged , , , , , , ,

About Ade Delina Putri

Blogger, Bookish, Stay at Home Mom Keep smile, keep spirit, positive thinking ^^
View all posts by Ade Delina Putri →

1 thought on “#PillowTalk: Menjelang Empat Tahun Pernikahan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.