#ModyarHood, Cerita Bunda, Home, Keluarga, Kolaborasi

#ModyarHood: Tugas Domestik Rumah Tangga? Harus Kerja Sama Dong!

Sudah bulan Maret, berarti waktunya #ModyarHood lagiiii. Tema Maret kali ini pembagian tugas domestik suami istri. Sebetulnya saya sudah dua kali menulis tentang itu. Pertama tentang keadilan tugas rumah tangga, kedua di kolaborasi saya bareng Mbak Rosa tentang apakah urusan domestik hanya tugas istri. Nah di ketiga ini, sekaligus untuk #ModyarHood, saya mau nulis tentang detail gimana pembagian tugas saya dan suami di rumah. Iya, bagi saya dan suami, tugas domestik rumah pun harus kerja sama dong! Biar adil πŸ˜†

Yang mau baca tulisannya Mbak Puty, diΒ siniΒ ya. Tulisan Mamamolilo di sini.

Suami kerja layaknya orang bekerja di luar.

Untuk info sebelumnya, saya sendiri adalah stay at home mom aka ibu rumah tangga yang hanya di rumah dan tidak pernah bekerja di luar setelah menikah. Suami saya bekerja, tapi kantornya di rumah. Jadi, bagian lantai bawah adalah rumah kami. Bagian lantai atasnya adalah kantor suami.

Tapi jangan kira mentang-mentang suami kerja di rumah, lantas suami bisa 24 jam bantu saya ya hehe. Untuk kondisi darurat mungkin iya suami bisa turun naik, seperti anak rewel tapi saya nggak bisa handle atau saya lagi sakit misalnya. Tapi untuk hari biasa, suami hanya bantu saya saat pagi sampai jam 8, dan sore hari setelah pukul setengah 6 sore. Sisanya? Yap, saya yang fokus mengurus rumah dan anak-anak.

Saya memang nggak mau manja dengan dikit-dikit panggil suami. Selain takut ganggu, ya kasihan jugalah kalau dia harus naik turun terus πŸ˜†

Detail pembagian tugas domestik suami dan istri

via Pixabay

Jadi gimana tuh detail kerjaan saya dan suami? Begini nih:

Tugas istri

Sebelum suami kerja, mulai dari bangun tidur, tugas saya ngerendem pakaian. Sembari pakaian direndem, saya mandiin Elis. Lalu nyiapin sarapan buat saya dan suami.

Kalau saya nggak nyuci? Biasanya tidur lagi haha, nggak ding. Saya nyapu, bikin sarapan untuk saya dan suami. Ngerapiin piring, gelas, perabotan yang sudah dicuci untuk dimasukkan ke dalam lemari.

Sarapan selesai, saya ngelarin cucian dan jemur pakaian. Selesai.

Setelah suami berangkat kerja, siang sampai sore jam setengah 6, saya fokus main sama anak-anak. Kalau di sela-sela itu mereka tidur, saya bisa nyapu dan ngepel. Atau ngangkatin jemuran, melipat dan nyetrika pakaian. Tapi biasanya sih saya nyuci baju anak-anak tiga hari sekali. Sedangkan pakaian saya dan suami cukup sekali seminggu. Jadi ada kalanya saya bisa santai tanpa cucian.

Tugas suami

Sebelum berangkat kerja, suami bantu-bantu juga. Pagi bikin bubur untuk sarapannya anak-anak. Mandiin Emir. Nyuapin anak-anak sarapan. Dan nemenin mereka main sambil nunggu saya ngelarin kerjaan rumah yang lain. Setelah selesai mandi dan sarapan, barulah jam 8 dia berangkat kerja.

Jam setengah 6 sore, ya udah, begitu pulang biasanya udah santai aja sampai malam menjelang tidur. Tapi dia mau juga bersihin misalnya Emir pup 😁 Jadi kalau suami udah di rumah lagi, ya dia yang nanganin Emir. Saya fokus ke Elis aja.

Oia, baiknya, setiap waktu sholat, suami mau ngajak Emir ke mushola. Saya pun bisa sholat dengan tenang 😁

Kalau libur, saya lebih enak lagi hehe. Karena tugas nyuapin,Β  mandiin, bersih-bersih dan beberes rumah bisa berkurang. Biasanya Emir dipegang suami, dan Elis sama saya. Jadi segala urusan Emir di hari libur ya sama ayahnya. Kadang suami juga bantu jemur, nyapu dan ngepel.

No ART = Kerja sama suami istri

Nah kurang lebih begitu rutinitas dan pembagian tugas saya dan suami 😁

Kami memang memutuskan untuk nggak pakai ART lagi sejak bulan Februari. Jadi berusaha untuk fight berdua (lagi). Alhamdulillah sampai sekarang semua bisa teratasi dengan baik. Ya walaupun terkadang ada drama-drama dikitlah hihi. Namanya cuma ngurus berdua yak 😁

Pada dasarnya, suami termasuk orang yang nggak nuntut banyak soal pekerjaan atau kebersihan rumah. Bagi dia, yang penting anak-anak terurus dengan baik selama dia kerja. Jadi kalau misal saya udah capek ngurus anak-anak, nggak nyapu dan ngepel pun, ya nggak masalah. Mau berantakan mainan juga oke aja. Paling sayanya aja yang sering nggak betah berantakan dan kotor πŸ˜‚

Tunda apa yang bisa ditunda, delegasikan apa yang bisa didelegasikan, dan jangan menumpuk kerjaan.

Saya juga selalu berpegang pada prinsip tunda apa yang bisa ditunda, delegasikan apa yang bisa didelegasikan, dan jangan menumpuk kerjaan.

Kayak misalnya nyuci piring, saya selalu terapin selesai makan, ya langsung cuci. Kalau anak-anak nangis, baru ditunda. Urusan nyetrika, setelah pakaian kering, langsung saya kerjakan. Tapi ya pas anak-anak tidur aja. Sama halnya urusan melipat pakaian pun begitu. Langsung saya kerjakan setelah pakaian kering. Jadi nggak ada piring kotor dan baju yang belum rapi yang numpuk. Pokoknya sebisa mungkin memanfaatkan waktu luang di saat anak-anak lagi tidur.

Dengan nggak numpuk begitu, waktu santai saya bisa lebih banyak. Bisa dipakai baca buku, nulis, ngeblog, sampai sosmed-an 😁

Untuk urusan makan siang dan malam, kami serahkan ke catering. Sejak punya dua anak, saya memang nggak mau maksain diri untuk masak. Buat saya masak itu cukup menguras emosi dan tenaga πŸ˜‚ Sama halnya dengan sarapan, kalau memang lagi malas atau nggak ada bahan, ya udah beli aja. Simpel 😁

Pokoknya everyone happy lah kalau kata suami πŸ˜†

Kerja sama yang baik membuat anak juga dekat dengan ayahnya

So far, saya cukup puas dengan pembagian tugas ini. Nggak ada yang merasa capek sendiri. Apalagi suami selalu ringan tangan membantu. Kalau saya lagi kerepotan, ya dia yang handle anak-anak.

Saya juga bersyukur, dengan pembagian tugas yang adil begini, anak-anak jadi deket juga sama ayahnya. Alhasil pas saya tinggal, ya suami sudah biasa menangani dan anak-anak juga terbiasa dengan ayahnya.

Intinya, kalau nggak pakai asisten, memang harus dibutuhkan kerja sama antara suami istri. Supaya masing-masing merasa adil dan tidak ada yang lelah sendiri. Apalagi kami punya dua anak, jelas saya bukan wonder woman yang bisa kuat menghandle segala urusan πŸ˜†

Selain kerja sama, juga sangat amat dibutuhkan kesabaran yang super. Harus dibold ya hehe. Soalnya wajar banget kok kadang kita ngerasa capek, jenuh. Apalagi yang diurus dua anak bayi. Belum lagi urusan rumah. Tapi ya balik lagi, ini semua sudah jalan yang kami pilih. Maka mau tidak mau ya harus tanggung konsekuensinya 😁

Maka dari itu, saya mulai memahami kata-kata suami, “nggak usah maksain di rumah harus bersih setiap hari.” Karena sesungguhnya memang yang terpenting adalah anak terurus dengan baik. Berantakan mainan, ya udah. Kotor-kotor dikit wajarlah. Yang penting orang tuanya nggak boleh kecapekan banget. Karena kalau sudah merasa lelah, yang ada timbulnya orang tua jadi senewen aja hihi.

Nah kalau Ayah Bunda, bagi tugasnya gimana nih? πŸ˜†

Tagged , , ,

About Ade Delina Putri

Blogger, Bookish, Stay at Home Mom Keep smile, keep spirit, positive thinking ^^
View all posts by Ade Delina Putri →

6 thoughts on “#ModyarHood: Tugas Domestik Rumah Tangga? Harus Kerja Sama Dong!

  1. Kalo saya, full stay at home, anak baru satu, suami dari pagi sampai petang kerjanya. Awalnya sih semua-semua saya. Suami bantu yang kecil saja. Tapi sejak pernah keguguran, baru urusan cuci dipegang suami. Nggak maksain kondisi emang bener ya Bun. Sejak keguguran itu juga saya belajar untuk kalau ada yang berat, saya milih minta tolong ke suami.

  2. huhu hiks baca yg terakhirnya bikin sy iri dan sedih. laki saya ga gitu meskipun udah saya jelasin masalah pembagian tugas tetp aja malah ribut ujung ujungnya.
    aku baca dari awal sampe akhir dan aku setuju banget.. kerja sama suami bukan berarti suami takut istri. its no no no… tapi syg g semua laki gitu ya…

    1. Memang nggak sedikit yg masih berpikiran bahwa laki-laki itu hanya cari nafkah. Perempuan ya di rumah ngurus rumah dan anak. Jadi harus atas dasar kesadaran diri sendiri. Apalagi laki-laki memang tipe yang kurang suka disuruh :)) Smangat Mbak. Semoga Allah sabar dan kuatkan πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *