Keluarga, Pernikahan, Pillow Talk

#PillowTalk: Ekspektasi Vs Realita

Salah satu yang seringkali bikin saya stres adalah karena saya terlalu banyak berekspektasi. Itu sepengamatan suami sih. Pas beliau jembrengin alasan bisa bilang gitu, saya cuma “iya juga sih”. Duh 😣

Jadi beliau ngejelasin panjang lebar tuh kalau saya ini orangnya nggak bisa nyantai. Semua maunya harus selesai tepat waktu. Anak-anak harus begini begitu. Semua pokoknya harus sesuai kemauan. Begini dan begitu dan seterusnya. Pokoknya SEMUA HARUS sesuai harapan saya. Aah. Dan semua yang dijelasin suami itu benar adanya! 😭

 

Semua harus selesai satu waktu!

Setelah dipikir, saya sadar, saya memang seperti itu. Lebih tepatnya, saya ini orangnya nggak sabaran. Misal saya lagi ngerjain apa, pokoknya harus selesai saat itu juga. Lagi nyuci, nanggung, eh anak nangis, udah aja nyelesain cucian dulu. Pikir saya, duh tanggung sebentar lagi. Kalau nggak sekarang, kapan lagi. Nanti masih banyak kerjaan, dll. Setelah cucian kelar, baru saya nyamperin anak.

Trus lagi misal saya maunya kalau minta tolong suami buang sampah, harus dilakukan saat itu juga. Nggak boleh ditunda-tunda.

Padahal harusnya kan nggak gitu. Suami bilang, saya harus bisa ngatur skala prioritas. Prioritas saya yang utama tentu saja anak. Kalo emang lagi ngerjain sesuatu, tapi belum kelar dan anak keburu nangis, yauda samperin anak dulu. Baru setelah anak tenang atau tidur, bisa dilanjutkan lagi. Toh lagi saya lagi nggak dikejar apa-apa kan 😔

Sama halnya kalau minta tolong suami. Dilihat dulu, suami lagi ngapain. Jangan grasa-grusu (terburu-buru.red) harus saat itu juga, padahal suami lagi ngerjain yang lain. Intinya saya harus sabar. Karena nanti semua PASTI dikerjain. Semua pasti selesai.

 

Anak-anak harus begini!

Saya maunya MPASI buat Emir harus homemade. Tapi apa daya rumah lagi direnovasi. Susah kalau mau homemade karena emang nggak ada dapur. Kalaupun pakai dapur atas, ya susah karena itu artinya suami harus beribet-ribet ria. Sementara kerjaannya nggak cuma nyiapin makan anak huhu.

Baca: Idealisme Ibu Baru, Antara Ekspektasi dan Realita

Emir kalau makan harus duduk. Nggak boleh sambil main-main. Eeh tapi di depan nenek-neneknya, Emir nggak mau makan. Akhirnya diajak makan sambil main. Saya nggak mau kayak gitu. Takut jadi kebiasaan.

Tapi kata suami, ya harus dilihat dulu kondisinya. Kita pengen begitu, tapi ini kan orang tua. Yang mana mereka jarang ketemu cucu, jadi biarin aja dulu. Nanti setelah nggak ada neneknya, baru kita terapkan aturan makan-harus-duduk lagi.

Lalu saya berekspektasi, dengan memberikan Emir mainan edukasi. Emir harus main dengan duduk anteng dan tenang. Eeh boro-boro ngerti caranya bermain, yang ada malah dihambur-hamburkan itu mainan 😭 Sembari saya ajarkan, dia lempar-lempar itu mainan hiks. Padahal emang dia belum ngerti hiks.

Emir harus tidur tepat waktu. Nyatanya jam nya tidur dia malah seger 😩

Aaah buyar.

 

Semua harus sesuai kemauan!

Saya mau keran di kamar mandi, tetap terlihat baru. Sampai saya sikatin juga tetap aja susah. Kata suami, kalo mau terlihat baru, ya nggak usah dipakai aja kerannya 😞

Trus saya juga pengen tempat cuci piring stainless terlihat bersih terus. Supaya dapur lebih kinclong. Faktanya kan nggak bisa. Ya orang dipakai setiap hari. Dan kerjaan saya kan masih banyak. Nggak cuma ngurusin tempat cucian piring huhu.

Aah dan lain-lainnya yang masih banyak kalau saya jembrengin.

 

Santai dong ah!

Saya nggak tahu itu baik atau buruk. Tapi barangkali bener kata suami, kalau sifat itu nggak bagus dipertahanin. Iya, bagus kalau saya jadi orang tepat waktu. Saya boleh punya harapan sama anak. Saya juga boleh kalau punya keinginan. Tapi saya juga HARUS SIAP kalau kenyataannya nanti berbeda. Harus siap dengan ekspektasi yang berbeda dengan realitanya. Karena kalau saya nggak siap, bisa-bisa saya stres sendiri nanti.

Dan setelah dirunut, saya nggak menampik semua penjelasan suami itu. Karena faktanya, saya memang sering berpengharapan besar. Semua harus sesuai yang saya mau. Sampai akhirnya, tidak jarang membuat saya uring-uringan sendiri.

Suami juga bilang saya harus bisa fokus. Kayak misalnya anak-anak tidur, saya niat mau mandi. Eh pas ngambil handuk, lihat lantai kotor, nyapu dulu. Kelar nyapu, lihat kompor kotor, bersihin kompor dulu. Kelar bersihin kompor, anak malah bangun. Hiks jadi lupa tadi mau mandi 😞

Finally, suami ngasih saran supaya saya bisa lebih santai. Harus bisa ngatur skala prioritas. Mana yang harus didahului, dan mana yang bisa ditunda. Kalau anak-anak tidak sesuai ekspektasi kita, ya terima aja. Memang begitu adanya. Jadi saya nggak perlu terlalu stres sendiri. Karena biar bagaimana, saya ini ibu. Yang tugas utamanya ya buat merawat dan mendidik anak-anak. Kalau saya stres, bagaimana mereka bisa tumbuh dengan baik? Apalagi sekarang anak saya sudah dua 😞

Baca: Bisakah Aku Mengurus Dua Anak?

Saya juga harus bisa fokus ke tujuan utama. Jangan melenceng kayak urusan mandi tadi misalnya. Karena memang sekarang saya kan sudah tidak hidup sendiri.

Aah, intinya saya ini masih harus banyak belajar. Mungkin saya harus menurunkan kadar egoisme saya. Supaya saya bisa lebih santai menjalani hidup sebagai stay at home mom. Dan tentu saja, saya harus belajar untuk bisa kuat bersabar. Karena apalah artinya hidup tanpa kata sabar. Aaaaah. Hidup itu memang tidak mudah *lho?

8 thoughts on “#PillowTalk: Ekspektasi Vs Realita

  1. Saya terkadang juga ngerasa begitu. Mungkin kita harus disibukkan dengan kerja & pencapaian diri kita supaya tidak sibuk ngurusin orang. Sekarang, saya berusaha utk menuntut diri saya lebih dulu. Dan berusaha utk ngertiin ritme suami & anak

  2. Perempuan emang begitu yah mba. Seringkali sering berekspektasi terlalu berlebihan. Saya sangat beruntung dapet pasangan yang santai dan woles banget. Mau gak mau saya jadi ikutan lebih "leggowo" dalam menghadapi sesuatu. Karena manusia cuma bisa berencana Tuhan juga yang nentuin. Hehehe.

  3. Santaaaai…
    Saya juga maunya langsung kelar semua kerjaan rumah. Apadaya saya banyak "melenceng". Mau nyapu, eh pengen siram2 dulu. Mau setrika, eh pengen tiduran dulu. Hihihi… Untung suami gak hobi ngomel

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *