Cerita Bunda, Cerita Elis, Cerita Emir, Kids, Parenting, Toilet Training

Proses Toilet Training Anak-anak dan Tipsnya a la Celoteh Bunda

Kapan hari saya sudah cerita masalah toilet training anak-anak. Sayangnya, saya lupa cerita tentang bagaimana prosesnya sampai Emir Elis bisa semi lulus toilet training πŸ˜†

Lah kok semi lulus sih, De?” Iya, karena memang belum sepenuhnya lepas banget diapers. Masih pakailah kalau pergi-pergi gitu. Atau pas saya dan suami lagi capek, ya kami pakaikan diapers hehe.

Buat saya proses ini sudahlah nggak perlu dibuat stres-stres amat. Karena saya menjalankannya juga bukan baru kemarin sore. I know who am I πŸ˜† Jadi saya sudah mulai selow aja. Biar apalah kata orang. Toh mereka juga nggak bantuin saya kok 😝

Oke, jadi proses ini benar-benar jatuh bangun. Seperti yang waktu itu saya ceritakan, saya sudah mulai melakukan TT ini sejak Emir 20 bulan. Yang mana saat itu masih menyusui Elis. Biasalah ibu baru. Lihat anak-anak seumuran Emir sudah lulus TT, saya langsung baper. Walhasil mamake jadi ambisius banget pengen memulai.

Sayangnyaaa, saya lupa semua kondisi diri saya dan Emir. Bagian ini silakan dibaca saja di cerita sebelumnya ya.

Baca: Toilet Training, Keyakinan dan Kesiapan

Proses toilet training anak-anak

1. Sounding terus-menerus

Sejak awal itu saya sudah sounding terus ke Emir kalau pipis di kamar mandi, pup di WC. Ituuu terus yang saya bilang. Berrrrkali-kali sampai capek. Sampai gaya-gaya nyanyi ala saya gitulah haha. Emir sampai hafal wkwk.

Saya sounding tuh rasanya mau pipis tuh gimana sih. Kalau mau pup seperti apa. Terus pipis harus kayak gimana, pup harus gimana, bla bla bla. Detail bener pokoknya.

Saya juga beliin buku tentang Toilet Training. Bukunya kayak gini:

toilet training
credit: http://sakeenafamily.com/catalog

Emir juga hafal jalan ceritanya. Hafal tokoh-tokohnya. Cuma ya tetap saja kadang masih ngompol πŸ˜… Ya saya biarkan saja. Cuma kalau saya sudah nyerah, balik lagi ke pospak wkwk.

Pas Elis sudah lulus disapih, usia 24 bulan, saya juga sudah mulai sounding soal pipis dan pup ini. Bacakan buku juga. Nyanyi juga. Pokoknya mirip-mirip sama kakaknya.

Oh iya, setiap anak-anak tidur, saya dan suami juga selalu sounding di telinga mereka kalau pipis itu di kamar mandi dan pup di WC. Suami pernah baca, konon cara ini namanya hypno sleeping. Dan cara paling ampuh untuk sounding anak.

2. Ajak anak ke kamar mandi

Dulu saya pakai teori setiap beberapa menit sekali ajak ke kamar mandi. Jadilah saya ajak Emir setiap 30 menit ke kamar mandi. Kadang mau, kadang nggak mau. Lama-lama saya capek sendiri, sudahlah nunggu anaknya minta aja. Biasanya seringkali kebablasan haha.

Tapi setelah waktu itu ngajarin Elis yang cuma dua kali ngompol aja, saya mulai paham bahwa sebetulnya anak itu mengerti sendiri kapan dia mau pipis, kapan dia mau pup. Yang bikin terharunya, dia tuh ngerti sendiri gitu lho, rasanya mau pipis dan pup. Tiap dia minta, itu memang beneran keluar pipis dan pupnya. *Terharu 😭

Emir juga lama-lama ngerti. Mungkin karena dia sudah lebih banyak mendapat sounding. Plus lagi di sekolahnya banyak temannya sudah lulus TT, jadi mungkin dia termotivasi. Dan akhirnya ya paham bagaimana pipis itu. Cuma sayangnya Emir ini masih agak sulit untuk diajak pup di WC. Tidak apa ya, Nak. Pelan-pelan saja πŸ˜™

3. Beli training pants

Demi mendukung istrinya menjalani proses TT ini, dari zaman Emir latihan pertama kali, suami belikan celana yang bisa menampung pipis a.k.a training pants. Meskipun suami sudah wanti-wanti, kalau malam tetap Emir pakai pospak, karena beliau belum siap haha.

Tidak masalah, setidaknya training pants cukup membantu saya. Setidaknya tidak ada ompol berceceran di lantai saat saya sedang menyusui Elis. Tapi biasanya kalau sudah lewat Zuhur, setelah Emir pulang dari mushola, saya balik lagi pakaikan dia pospak. Karena sudah capek πŸ˜‚

Pas Elis, saya lebih berani. Tanpa pakai celana khusus itu, saya langsung lepas pospak dan sounding berulang-ulang. Ya itu, dia cuma ngompol dua kali aja, selebihnya beneran pipis dan pup di kamar mandi. Cuma ya kadang masih kelepasan sih. Ya tidak apalah πŸ˜…

4. Beli potty training

Ini dibeli pas dari zaman Emir juga. Suami beli yang model bolong gitu dan ada gambar Minionnya. Jadi memang langsung ditaruh di WC. Karena saya nggak suka yang model duduk. Repot haha. Malaslah harus bolak-balik nyuci. Jadi mending beli yang langsung ke WC aja.

Awal-awal Emir sulit untuk disuruh duduk di atas WC. Terus mau. Terus nggak mau lagi sampai sekarang haha. Entahlah mungkin karena faktor gambar yang memang kurang dia kenali tokohnya. Atau mungkin karena memang masih takut aja πŸ˜…

Kalau Elis, dia langsung semangat banget sejak awal disuruh duduk di atas potty. Awalnya masih iseng doang karena di WC dia cuma ngoceh-ngoceh tapi pupnya nggak keluar πŸ˜† Pas yang kedua kali saya tanya, “Beneran nggak nih?” Ya langsung saya bawa ke WC dan ternyata benar keluar 😍 Masya Allah saat itu bahagia bener saya lihat anak bisa pup di WC πŸ˜‚

5. Beli seprei waterproof

Bisa dibilang ini barang terakhir yang dibeli. Jadi sebelumnya saya memang tidak pakai asisten. Repot banget kan kalau misalnya harus nyuci seprei setiap hari. Apalagi kasur saya bukan kasur yang di bawah gitu. Tapi kasur yang di atas. Jadi repot kalau kena ompol. Dibelilah seprei waterproof. Supaya kalau pipis bisa tinggal dilap aja.

Ya bener, ngebantu banget. Apalagi kalau pas Sabtu Minggu asisten libur, kan tinggal dilap-lap aja sepreinya πŸ˜… Sudah gitu, bagusnya seprei ini tuh nggak tembus ke bawah. Jadi kan nggak perlu repot-repot nyuci seprei bawahnya kalau kena ompol.

Begitulah. 5 hal itu saja yang saya dan suami lakukan. Pokoknya proses TT ini benar-benar jadi proses yang sangat amat menguji kesabaranlah πŸ˜‚ Gereget, kesal, emosi, lucu, sedih, semua sudah dirasakan πŸ˜‚

Tips khusus toilet training a la Celoteh Bunda

Jadi secara khusus, saya mau kasih tips lagi. Kali ini lebih rinci ya. Semoga membantu πŸ˜‚

  1. Sabar, sabar, sabar. Ini yang pertama harus diutamakan. Sabar kalau anak kita masih belum mau ke kamar mandi, sabar lihat anak-anak lain yang sepantaran anak kita sudah lulus, dan sabar dengan segala prosesnya.
  2. Sounding. Sounding terus ke anak kalau pipis di kamar mandi, dan pup di WC. Teruuus aja diulang-ulang itu. Capek tapi insya Allah ada hasilnya πŸ’ͺ Karena pasti akan terekam di otak anak. Bisa juga ajarkan seperti apa rasanya mau pipis dan pup itu.
  3. Ajak langsung anak ke kamar mandi. Awal-awal kenalkan saja dulu anak ke kamar mandi. Kita bisa pose pura-pura nongkrong untuk pipis. Terus bilang ke anak, “Begini nih pipisnya. Nongkrong di kamar mandi. Jangan di celana, nanti celananya basah. Kan nggak enak ya kalau basah. Terus licin, nanti adek bisa jatuh.” Begitu pokoknya. Terserah Ayah Bunda saja caranya πŸ˜„ Meskipun nggak keluar pipis atau pupnya, tidak apa, yang penting anak kenal kalau pipis dan pup itu seharusnya di kamar mandi.

Tips tambahan

  1. Beli training pants untuk awal-awal dan seprei waterproof. Kalau sanggup ngepel dan nyuci tiap hari ya monggo πŸ˜„ Tapi sepengalaman memang better pakai celana dalam langsung saja biar anak kenalnya cepet. Kalau seprei beli saja soalnya biar nggak nyuci tiap hari hehe. Seprei waterproof tinggal dilap-lap kering, basah, kering pas bagian ompolnya, sudah suci. Kalau mau dicuci cukup sesekali saja dalam seminggu.
  2. Waktu keluar rumah, pakai pospak saja. Tidak perlu berekspektasi tinggi langsung lulus toilet training. Nanti stres haha. Mending pakaikan diapers dulu kalau mau keluar. Kelihatan kok kalo anaknya udah bisa nahan biasanya pospak tetap kering meskipun bepergian lama.
  3. Kalau sedang capek, pakaikan anak pospak. Daripada emosi karena sudahlah kita capek, anak nggak bilang kalau mau pipis, tahu-tahu sudah ada air saja di lantai. Nah daripada emosi, kalau capek lebih baik pakai pospak saja. Toh hanya sebentar. Supaya kita lebih tenang, anak juga selamat πŸ˜‚ Sampai sekarang saya juga gitu. Kalau lagi capek, atau malam pengen tidur nyenyak, ya pakaikan saja pospak. Damai πŸ˜‚ Kalau kering ya Alhamdulillah, kalau ada bekas pipis ya Alhamdulillah juga nggak perlu ngelap atau terganggu tidurnya πŸ˜‚
  4. Ajarkan pipis sebelum tidur, bangun tidur, dan sebelum pergi. Nah kalau memang sudah mantap, ajak anak untuk pipis sebelum dan bangun tidur. Serta sebelum bepergian keluar. Elis itu meskipun malamnya pakai pospak, bangun tidur paginya dia pasti minta pipis di kamar mandi. Nah kan, anak akan ngerti sendiri kok πŸ˜— Kalau Emir, dia sudah mantap nahan pipisnya. Jadi kalau sekedar pergi ke luar yang nggak terlalu jauh, dia memang sudah tidak pakai pospak.

Ayah Bunda yang terhebat untuk anak-anaknya

Oke Ayah Bunda, segitu aja tipsnya. Nggak banyak kok. Karena memang janganlah proses Toilet Training ini mengganggu kejiwaan kita πŸ˜‚ Buat mudah sajalah. Apa yang bisa dimudahkan, mudahkan. Apa yang bisa ditunda, ditunda. Tidak perlu tergesa-gesa πŸ˜—

Dan abaikan segala teori. Barangkali tips tadi hanya teori saya. Di Ayah Bunda aplikasinya bisa saja berbeda 😊 Selalu ingat bahwa kitalah yang mengerti diri kita sendiri. Jadi jangan pedulikan apa kata orang. Selama kita masih mengurus anak dengan baik, maka tak ada yang bisa menghakimi kita A B C D E πŸ˜—

Stay strong always ya πŸ’ͺ

Tagged , , , , , ,

About Ade Delina Putri

Blogger, Bookish, Stay at Home Mom Keep smile, keep spirit, positive thinking ^^
View all posts by Ade Delina Putri →

4 thoughts on “Proses Toilet Training Anak-anak dan Tipsnya a la Celoteh Bunda

  1. noted buat sharing tips-tipsnya nih mbak πŸ™‚

    btw, anak saya lagi proses TT juga. belum lulus. masih terus menerus sounding. masih dalam tahap ‘udah risih pake pospak’. tapi ketika tidak pakai pospak, dia semacam ‘tersinggung dan baper gitu kalau bolak balik ditanyain : mau pipis nggak ?

    ps. kayaknya butuh beli training pants deh aku. soalnya kalau gak pake pospak rada horor juga pas dia pup. kalau paka clodi, agak ribet buka clodi secara cepet. ( saya punya 4 clodi dan semuanya nganggur )

  2. Saya belum juga mengajarkan toilet training pada anak nih, yang kedua ini rada aktif dan kurang nurut kayak anak pertama hahaha.
    Dulu anak pertama belum 2 tahun udah lulus toilet training, meski juga sempat kebobolan, dia ngompol di Matahari dong hahahaha.

    Anak kedua ini, bahkan disapih aja belum, padahal udah 2 tahun πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.