Cerita Bunda, Kids, Parenting

Manis Gurih Punya Dua Anak dengan Jarak Berdekatan

Kalo ada yang bilang “enak ya udah punya dua anak. Deketan lagi. Jadi lucu. Nanti kalo udah gede, udah sekolah, barengan jadi lebih gampang apa-apanya. Duh jadi pengen deh!” Saya sih cuma senyum aja. Alhamdulillah 😁

Iya sih, bersyukur punya dua anak dengan jarak berdekatan. Memang lucu. Dan kalau katanya pas anak udah gede jadi lebih enak karena umurnya nggak jauh, ya bisa jadi juga. Buuuut, itu kan kelihatannya 😂 Faktanya? Yuk yuk, sini saya ceritakan.

Tadinya mau saya bikin judul Balada Punya Dua Bayi. Cuma kok udah ada tiga postingan dengan judul memakai kata ‘Balada’ di blog ini. Balada jadi Ibu Rumah Tangga, Balada Hamil Saat Masih Punya Dua Bayi, dan Balada Pengasuh Anak. Jadi kalau saya bikin dengan kata itu lagi kayaknya nggak seru, monoton. Trus mau bikin judul Asam Manis Punya Dua Bayi. Eh nggak cocok. Karena biar bagaimana pun punya anak ya tetap harus disyukuri. Jadi nggak boleh bilang asem. Nah finally, saya bikin aja dengan kata Manis Gurih. Sebab kebetulan saya suka cemilan yang manis dan gurih. Eeh ini sekedar info nggak penting aja yak 😂

Sebenernya, daripada komentar yang bilang “jadi pengen punya dua bayi begitu.” Saya sih lebih setuju dengan komentar, “Duh nggak kebayang repotnya. Satu anak aja kayaknya udah riweuh.” Hihi karena memang seperti itu faktanya.

Oke, sebelum intro ini semakin panjang, sebaiknya langsung saja to the point. Manis gurih apa saja yang saya rasakan saat punya dua bayi alias punya dua anak dengan jarak berdekatan? 

  • Riweuh saat dua-duanya rewel.

Harus banget riweuh ini ditaruh di poin pertama. Ya apalagi sih ya, namanya juga bayi. Belum bisa ngomong, jadi komunikasinya masih dengan tangisan.

Emir udah bisa nunjuk-nunjuk sih kalau dia mau apa. Tapi belum bisa ngomong dengan jelas. Otomatis ya nangis juga. Nah paling riweuh deh kalau nangisnya tuh barengan. Nggak ada ayahnya pula. Udahlah. Jadi salah satu harus mengalah dulu. Biasanya saya lihat, mana yang rewelnya urgent. Misal kakaknya lebih rewel, ya adiknya kasih mainan dulu. Demikian sebaliknya. Kalau adiknya lebih rewel, ya kakak kasih cemilan atau mainan dulu. Intinya salah satu harus dialihkan dulu ke hal lain. Supaya saya bisa fokus ke salah satu. Apalagi dua anak ini masih menyusu.

  • Pegal menyusui.

Menyusui satu anak aja pegal. Apalagi dua bayi. Iyes banget. Yah tapi emang udah niat saya tandem nursing. Jadi nggak sekali dua kali saya harus maraton menyusui. Kelar menyusui adik, langsung ke kakak. Begitu kakak tidur, eh adik mendadak nangis, susui lagi. Eh kakak nangis lagi, disusui lagi. Gitu aja terus 😂 Untungnya sih sekarang Emir sudah dibantu susu pertumbuhan. Jadi sering dibikinin susu juga. Tapi ada kalanya dia maunya menyusu sama saya 😓

  • Saat saling cemburu.

Seusaha apapun buat mengatasi sibling rivalry, saya rasa tetap saja cemburu antar kakak adik itu pasti ada. Apalagi kedua anak saya masih kecil-kecil. Jadilah mereka belum sepenuhnya mengerti.

Dalam kasus ini terutama sih kalau lagi menyusui salah satu. Jadi ada saatnya mereka tuh nangis. Misal saya lagi menyusui adik, tiba-tiba kakak minta perhatian dengan goyang-goyangin badan saya, ngelitikin kaki saya, atau narik-narik kaki adiknya. Trus kalau lagi menyusui kakak, adik nangis sampai kejer banget. Ya gitu deh. Kalau udah begitu, biasanya saya biarin aja dulu. Nanti setelah salah satu tidur, baru deh bisa fokus ke satunya.

  • Saat tidurnya gantian. Satu tidur, satunya bangun, gitu terus.

Capeklah punya dua bayi itu. Pengennya dua-duanya bangun dan tidurnya barengan biar nggak saling ganggu. Tapi nggak seterusnya bisa begitu. Ada kalanya adik tidur, kakak melek. Kakak tidur, adik bangun. Ya udah mamak ga jadi me time deh. Yauwis kalau udah begitu mau nggak mau saya harus melek terus 😂 Ngajak main yang melek. Kadang ada kalanya mereka teriak jadi ganggu yang tidur. Solusinya kalau udah gini, salah satu saya tidurin di kamar. Biar yang lagi tidur nggak terganggu. Dan yang main juga tenang.

  • Kalo udah tidur dua-duanya mamak bisa ngapa-ngapain dengan tenang atau me time 😂

Sudahlah, ini nikmat yang tidak bisa didustakan haha. Kalau tidurnya barengan gini, mamak mau ngapa-ngapain juga enak. Ngerjain kerjaan rumah, atau me time sebentarlah, atau ikut tidur *eh hehe. Apalagi sekarang Alhamdulillah saya udah punya asisten di rumah. Jadi kalau suami kerja, saya bisa fokus dengan anak saja. Urusan kerjaan rumah, sudah ada asisten yang ngerjain. Meskipun pulang pergi dan cuma sampai Jum’at, tapi itu lebih dari cukup untuk menjaga saya tetap waras hehe. Thanks to Bu Nur 😘

  • Sering ditatap orang-orang.

Terutama sih kalau lagi jalan-jalan ke tempat umun. Suka ditatap gitu sama orang. Entah ya tatapan aneh atau bukan. Mungkin mereka mikirnya, “yaampun, ini anak muda udah punya dua anak. Bayi pula 😂”

Pernah di sebuah restoran gitu, suami kewalahan pegang Emir pas lagi nunggu makanan dateng karena Emir mau naik-naik ke meja. Sementara saya nggak bisa berkutik karena saya juga lagi gendong Elis. Disitu ada ibu2 sebelah yang senyum-senyum ngelihat kami terus kayak ngomong bisik-bisik gitu sama anaknya. Entah ngomongin apa. Mungkin beliau heran melihat anak muda udah punya dua bayi 😂 Sebenarnya nggak enak juga ditatap begitu. Tapi di sisi lain, kayak ngerasa lucu sendiri juga. Iya ya, gue udah punya dua anak aja. Kecil-kecil pula 😂

  • Pengeluaran lebih besar.

Hehe, apalagi pengeluaran diapers 🙈 Karena saya dan suami memang memutuskan untuk memakaikan anak-anak kami diapers 24 jam. Punya dua bayi ya Bok, capek kalau harus banyak cucian 😂🙈 Tapi apapun itu saya selalu yakin bahwa anak memang membawa rezekinya masing-masing 😇 Dan yang tadinya saya idealis nggak mau pakai asisten dari luar, sekarang harus pakai supaya saya bisa fokus ke anak-anak aja. Atau buat bantu saya kalau misal lagi kerepotan saat dua bayi nangis.

  • Malas dengar ocehan orang-orang yang membanding-bandingkan.

Kalau ditatap aneh tanpa komen, its oke. Tapi kalau sudah keluar komentar nggak enak, apalagi membanding-bandingkan, aduh mendadak gerah deh saya. Even itu dari keluarga sendiri.

“Kok Elis nggak mirip siapa-siapa? Emir masih mending mirip ayahnya?”
“Elis pinter mau sama orang, Emir kok masih nangis aja sama orang.”
“Putihan Emir ya daripada Elis.”
Endebrei endebrei…

Duh please ya. Ini anak, meskipun terlahir dari rahim yang sama, tapi mereka memang TIDAK BISA disamakan. Mereka membawa keistimewaannya masing-masing. So, please saya jadi belajar dari sini untuk nggak membanding-bandingkan anak dengan siapapun. Makanya, kalau saya sendiri udah keceplosan membandingkan, buru-buru ngucap istighfar. Duh, jangan sampai deh Allah marah sama saya. Karena bahkan anak kembar pun tidak bisa disamakan toh.

  • Emosi naik turun.

Mungkin teman-teman melihat foto saya dengan dua bayi itu lucu, indah, dan bahagia terus. Tapi saya nggak sekuat postingan di instagram itu kok. Apa yang tampil di media sosial memang hanya yang indah-indah aja. Faktanya, ada kalanya saya sebagai manusia biasa juga lemah. Nggak sabaran. Panikkan. Sampai emosi meninggi. Di sini saya hanya butuh pelukan suami haha. Makanya kalau ada yang iri melihat saya sudah punya dua anak, saya bakal bilang “bersyukur aja. Nikmatin lucu-lucunya punya anak satu. Karena kalau udah dua anak, bakal lebih riweuh hihi.” Dan saya yakin, Allah itu PASTILAH udah punya porsinya untuk masing-masing manusiaNya. Nah mungkin Allah melihat saya dan suami mampu untuk mempunyai dua anak berdekatan. Tapi belum tentu yang lain juga mampu. Begitu. Jadi ya udah nikmatin aja berapapun anak kita 😊

  • Bahagia saat melihat mereka berdua.

Capek iya. Riweuh apalagi 😂 Emosi masih naik turun. Tapi ketika melihat mereka berdua anteng, tertawa, tidur atau lihat Emir sayang (mencium) adiknya, sungguh rasanya saya mau bersyukur berkali-kali lipat sama Allah. Allah percaya sama saya dan suami untuk dianugerahi dua anak dengan jarak berdekatan. Melihat mereka tumbuh sehat dan sempurna juga rasanya yah nikmat mana lagi yang harus saya dustakan? Sungguhlah kalau sudah bersyukur gini, segala kelelahan, keriweuhan, emosi, atau rasa negatif apapun kayak nggak ada artinya. Semoga saya selalu bisa jadi orang yang bersabar dan bersyukur. Aamiin.

Well Bunda, yang barangkali punya pengalaman serupa, yang punya dua anak dengan jarak berdekatan. Percayalah bahwa KITA BISA. Karena ketika Allah sudah mengamanahi, maka Allah pula yang PASTI akan kasih solusinya 😊

Dan satu lagi yang tak kalah penting. KERJA SAMA dengan SUAMI. Sungguh itu bisa jadi kekuatan terbesar kita. Bukan sekedar mencari nafkah buat kita dan anak-anak, tapi juga mau turun tangan untuk membantu kita dan mengurus anak-anak 😇

22 thoughts on “Manis Gurih Punya Dua Anak dengan Jarak Berdekatan

  1. punya anak berdekatan memang repot banget kalau menurutku. tapi kadang memang ada beberapa orang yang malah memilih untuk punya anak dengan jarak yang berdekatan. biasanya sih karena faktor umur

  2. Riweuh tapi menyenangkan ya, mb. Hahaha. Kebayang deh kalau yang satu rewel terus yang lain mendadak nangis sambil jejeritan. Aduuuuh …

    Kalau saya 2 anak jaraknya 7 tahun. Menyesuaikan dengan hidup kami yang nomaden dan jauh dari ortu / saudara. Tapi soal sibling rivalry nya mah sama aja… Hihihi

  3. Seru2 gimanaaaa gitu ya nanti kalo udh gedean mereka udh agak plong deh mak 😂 saya bentar lagi jg mau punya 2 anak,tapi anak pertama saya usianya 3,5 thn.usia segitu udh agak ngerti sii..tapi entah lah nanti,hihihi

  4. kalau anak saya beda 2 tahun.. sekarang yang besar baru masuk TK kecil, dan si adiknya baru bisa berjalan umur 1,5 tahun..
    benar banget mbak, cemburu itu pasti ada, dan keduanya mungkin sama-sama memperebutkan perhatian. yang satu gak mau ngalah yang satu pingin itu juga. hehehe

  5. kalau aku malah tiga balita mbak, usia 3 tahun, 1 tahun sama baru lahir. Alhamdulillah sekarang udah agak gede. Yang paling kecil udah kelas satu SD. Sekarang kalau malam aku sudah bisa tidur nyenyak… Kalau inget inget zaman dulu, aku sendiri juga gak bisa bayangin riweuhnya, tapi ternyata bisa kok dijalani…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *