Cerita Bunda, Kehamilan

Hamil Anak Ketiga yang Menantang Sekaligus Menyenangkan

“Anak sekarang habis lahiran mah nggak kayak habis lahiran. Bisa langsung seger.” Begitu kata ibu saya.

Haha, saya sendiri memang merasa gitu sih. Alhamdulillah, lahiran yang ketiga ini memang nggak bikin saya lemas gimana-gimana. Entah ya, badan terasa enteng aja gitu. Padahal pas hamil kemarin, hemoglobin saya rendah banget. Terakhir cuma 7,5 coba!

Eh iya, saya belum cerita ya kalau sebenarnya saya sudah hamil anak ketiga. Dan tanggal 16 Oktober 2021 kemarin, Alhamdulillah sudah melahirkan.

Untuk kehamilan kali ini, saya memang sengaja nggak mau posting dulu sampai tiba waktunya melahirkan. Ya pengen lebih deep aja gitu. Dan biar surprise haha.

Hamil ketiga yang direncanakan

Hamil ketiga ini memang saya dan suami rencanakan. Karena anak kedua sudah 4 tahun, dia dan kakaknya sudah mulai mandiri (ya bisa mandi, makan, dan ke toilet sendiri), kami pun akhirnya memutuskan untuk melepas KB.

Saya lepas KB itu bulan Januari. Bulan Februari Alhamdulillah langsung jadi hehe.

BTW KB yang saya pasang adalah IUD. Dan Alhamdulillah efektif sampai 4 tahun.

Karena direncanakan kali ya, jadi mau lepas KB tuh ringan aja gitu. Nggak ada pikiran takut. Dan benar ternyata memang nggak ada yang perlu ditakutkan. Karena segampang itu lepasnya.

Hampir mirip dengan pasang KB, kaki kita disuruh melebar. Dan dokter akan mengambil KB nya dengan alat. Done!

Mungkin sedikit tips aja ya, kalau mau lepas KB, bagusnya di hari-hari terakhir menjelang menstruasi selesai. Karena mulut rahim masih terbuka. Jadi nggak sakit. Begitu yang saya rasakan kemarin. Sama sekali nggak sakit.

Balada hamil ketiga

Seperti hamil sebelum-sebelumnya, tiga bulan pertama adalah masa-masa terberat. Bedanya, yang ketiga ini bisa dibilang saya jarang muntah. Cumaaaaa, mualnya saja lebih parah. Sampai-sampai saya nggak kuat buat bangun! Beneran deh, seharian itu saya cuma bisa tiduran aja.

Suami pun sampai nggak bisa ke kantor. Harus kerja dari rumah, karena saya nggak bisa ngurusin dua anak sendirian dalam keadaan lemah begitu.

Memang anak-anak sudah mandiri, tapi tetap saja namanya masih 4 dan 5 tahun, untuk beberapa hal masih harus kami yang pegang. Dan tidak mungkin mereka dibiarkan sendirian. Pasti mereka tetap butuh orang tuanya meski sekadar jadi teman bermain.

Makanya, awal-awal itu saya merasa bersalah sekali. Apakah keputusan hamil ini tepat. Tapi karena sudah jalannya saya lepas KB, dan benar hamil, ya berarti Allah tahu kalau saya dan suami memang sanggup untuk punya anak lagi.

Mual yang parah

Mual di hamil yang ketiga ini agak aneh menurut saya. Bikin perut saya beneran sakit dan nggak kuat buat bangun. Bener-bener lemas kalau bangun. Kepala juga langsung pusing.

Kayak nggak ada daya dan upaya bangetlah. Seharian cuma bisa tiduran aja. Makan aja rasanya nggak selera. Bangun pun kayaknya cuma buat ke kamar mandi.

Malas mandi

Saking mualnya, sampai-sampai malas mandi hiks. Bisa seharian saya nggak mau mandi sama sekali. Entahlah rasanya nggak mau kena air haha.

Sensitif dengan bau-bauan

Awal-awal hamil itu, jangankan ke dapur, bahkan saya nggak membolehkan asisten di rumah buat masak. Saking nggak kuat dengan bau-bau apapun.

Jadi setiap hari makan ya pesen online wkwk. Itu pun biasanya saya nggak nafsu sih. Maklum ya, hamil muda, jadi rewel wkwk.

Bukan cuma bau masakan, bau sabun, skincare pun jadi nggak bersahabat dengan saya. Sabun mandi yang biasanya saya pakai, sampai saya ganti. Skincare-an? Apa itu? Blass hamil jauh dari skin care wkwk. Baru bulan ke 4 aja saya mulai pakai lagi. Tapi cuma toner sama sunscreen aja 😀

Makin emosi sampai harus ke psikolog

Hamil ketiga ini juga semakin menantang karena saya nggak ngurus diri lagi kali ya. Kalau hamil Emir kan, saya cuma perlu urus diri dan suami aja. Hamil Elis, masih kuatlah sambil ngurus Emir yang masih bayi. Nah di hamil ketiga ini ada Emir Elis yang harus saya urus. Jadi lebih cepat capek.

Belum namanya masih kecil ya, jadi masih ada aja tingkah dua kakak ini 😀 Alhasil lebih emosi juga hiks.

Saking nggak kuatnya, akhirnya saya pergi ke psikolog. Yah, mungkin sedikit ceritanya bisa dibaca di postingan Tantangan Setelah Menikah.

Lebih gampang ngantuk

Ya karena cepat capek, jadi gampang ngantuk juga. Makin besar hamil, tidur saya malah nambah wkwk. Selagi ada kesempatan, ngantuk aja bawaannya 😀

Belakangan, baru saya tahu, kayaknya penyebab saya gampang capek juga karena HB saya rendah. Jadi untuk berdiri lama-lama itu nggak kuat. Sering sesak nafas. So, catatan buat ibu-ibu hamil juga nih, jangan remehkan HB rendah ya. Sebisa mungkin kata dokter saya, HB itu nilainya 10.

Tidur harus banget menghadap kanan

Ada mitos kalau ibunya suka menghadap kanan, tandanya hamil anak cewek. Eh benar juga sih. Anak ketiga saya memang cewek dari hasil USG sejak awal.

Menghadap kiri tuh kayak sakit banget perut saya. Jadi kalau tidur harus banget menghadap kanan.

Hamil ketiga yang menantang sekaligus menyenangkan

Yah gitu deh, balada hamil ketiga. Menantang tapi sekaligus menyenangkan. Karena jujur ini memang hamil yang direncanakan. Kalau anak pertama, saya dan suami lebih ke pasrah. Tapi masya Allah, sebulan nikah langsung hamil. Anak kedua juga masya Allah rezeki tak terduga. Nah anak ketiga ini yang ternyata masya Allah direncanakan dan langsung dikabulkan 😀

Jujur saya memang menginginkan hamil ini. Karena kangen aja rasanya hamil dan melihat perut membesar gitu. Jadi semakin besar kehamilan, saya makin senang. Tiap ngaca tuh, senyum aja bawaannya 😀 Dan saya juga selalu merasa aura ibu hamil tuh lebih terpancar. Ia bisa terlihat lebih cantik 😀

Next, saya bakal cerita proses kelahirannya ya. Yang masya Allah menantang juga haha 😀

Tagged , , , , , , ,

About Ade Delina Putri

Blogger, Bookish, Stay at Home Mom Keep smile, keep spirit, positive thinking ^^
View all posts by Ade Delina Putri →

1 thought on “Hamil Anak Ketiga yang Menantang Sekaligus Menyenangkan

  1. Uwaaah selamat yaaa mba :). Baru tahu kalo mba baru lahiran :). Semoga sehat2 selalu si bayinya yaaa.

    Tapi memang kok mba, lahiran anak zaman skr, memang cepeeet segernya :D. Aku Cesar aja, hari kedua udh bisa jalan2 dan Nerima tamu di kamar pasien. Udh tegak berkat korset. Mamaku sampe heran 😁.

    Tapi beda Ama mba, aku hamil si Kaka dan si Adek kebo bangeeet, alias ga mual blaaass :D. Ga muntah juga. Walopun ada makanan yg aku jadi benci. Cuma bedanya, pas si Kaka aku semangat traveling sampe usia 7 bulan. Tapi si Adek maleeeees banget. Aku sampe vakum traveling 2015-2016. Krn bawaan ga pengen kluar :D.

    Kalo skr, udah cukup sih, udh ga pengin lagii hahaha.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.